Skip to content

Mengintip Konsep Bisnis Hijau Dengan Lebih Kreatif

923414_1065612693462197_2482984618891480788_n

Meracik kehidupan untuk lebih berbenah diri agar kalimat Together We Build A Better Future” mampu kita senandungkan dengan cara dan langkah kaki yang lebih bersinergi. Kehidupan punya andil menyapa kita dengan banyak cerita, ketika kita memiliki segudang aksi. Ikut berperan serta dalam Wisata Heritage Green Industry bersama PT Semen Padang dan Komunitas Wegi ke Ranah Minang dan menginjakkan kaki di Tanah Minangkabau, memiliki memoriable dan kebahagaiaan tersendiri sebelum hingga setelahnya. Kebersamaan, persahabatan, pengalaman, ketulusan, menjadi gong dalam diri yang kian menarik ulur ingatan singkat perjalanan kemarin.

Kekaguman dan kepedulian dari para penggiat sosial media, blogger, reporter, dan fhotografer dalam mewartakan hasil review yang mereka kumpulkan serta mengeksplorasi keindahan alam yang kami singgahi terlukis di wajah-wajah nan ceria. Kedua bola mata pun ikut memainkan perannya untuk mengamati. Dalam rangka 106 tahun PT Semen Padang, terus berupaya membangun persepsi brand kualitas terbaik serta berkomitmen ramah lingkungan dan menerapkan konsep bisnis hijau berkelanjutan pantas diapresiasi.

wegi

Sebuah cerita bermula pada kamis, 17 maret 2016. Hujan gerimis di luar tak menyurutkan langkah kaki saya untuk menghimpun segudang edukasi mengenai green industry. Berbincang bersama di lobby hotel Ibis – Bandara Soetta dengan mas Novy perwakilan dari Semen Gresik dan Komunitas Wegi membuat waktu seolah berjalan cepat. Pembahasan blogger dan wacana peduli lingkungan kini tak hanya sekedar wacana. Kami generasi hijau selalu punya langkah untuk bergerak lebih maju menjadi baik. Demi hijaunya bangsa, demi melihat segarnya dunia. Kamar 507 – Ibis hotel ditemani mba Serly (Sekper dari Semen Gresik) teman sekamar yang ceria menjadi saksi awal, dimana langkah kaki kecil hendak menghantarkan menuju Padang. Pukul 04.00 wib blogger dan komunitas wegi mulai bergerak menuju bandara Soetta, dengan tujuan Jakarta – Minangkabau menggunakan pesawat Garuda. Sesampainya di bandara Minangkabau kami disambut hangat oleh Tim dari PT. Semen Padang (Uni kaka, Uda Arya, Uda Andhika dll) segera lantas menuju ruang ganti dengan kostum merah berlogo PT Semen Padang. Sebab merah berarti: Berani, bersemangat, berkarya, berjuang.

Para blogger, pejantan dan srikandi generasi hijau akan menjalani serangkaian aktifitas perjalanan, pemberhentian pertama, sarapan pagi di rumah makan Ajo Puncak Kiambang, yang berada di jalan Raya Padang Bukit Tinggi KM 44. Menu pilihan saya jatuh ke Nasi Soto kriuk Padang dan Es Kelapa Muda. Sebagai pecinta kuliner dan hobby masak, untuk rasa soto yang ditawarkan bagi saya termasuk ke dalam kategori standard. Rasa gurih dari kuah soto tanpa santan dan kriuk dari daging empal dan paru yang digoreng membuat cita rasa tersendiri yang memang belum pernah saya cicipi.

Nasi Kapau

Sarapan selesai, kami pun berlanjut melakukan trip selanjutnya dengan tujuan destinasi Jam Gadang. Setelah puas menghabiskan memori dengan mengabadikan jejak dalam rangkaian jepretan kamera, saya pun mengelilingi pasar oleh-oleh terdekat, membeli magnet kulkas, beberapa sendal, dengan ikon dan hiasan Rumah Minang. Sampailah di waktu yang dinanti yaitu Makan Siang bersama, di Los Lambuang – Nasi Kapau Ni Er Bukit Tinggi yang berada di Pasar Lereang  “Nasi Kapau uni, jo gulai tambusu! Tambuah ciek, labiehkan kuahnyo” seru para pelanggan yang berdatangan ke warung Ni Er.

Panci-panci besar berisikan sambal, lauk-pauk, gulai cubadak, gulai tunjang, gulai babek, gulai cincang, gulai tambusu, ikan bakar, ayam bakar, sayur rebung, sambal lado ijau dan dendeng merupakan varian menu yang dapat kalian pilih jika berkunjung kesana. Keramah-tamahan dan senyum manis Ni Er melayani pengunjung secara sigap mengelap piring dan beraksi dengan sendok gulai bertangkai panjang berkepalakan tempurung diikuti gerakan seirama mengaduk sambal dan gulai yang tersedia di panci-panci besar tersebut. Dentingan suara pengamen dan senandung tembang-tembang minang beradu dengan dentingan piring para pelanggan, memperlengkap kehangatan suasana yang terjalin selama makan siang di Los Lambuang. Ciri khas nasi kapau ini terletak pada singkong dengan potongan kotak dadu yang dimasak kering nan garing dengan rasa bumbu rendangnya. Ah, nikmat.

wegi9

Siap-siap destinasi selanjutnya, yaitu Lobang Jepang dan Ngarai Sihanok. Mendengar sejarah terbentuk dan peristiwa yang terjadi oleh Tour Guide tentang lobang jepang kala itu membuat saya berdecak kagum. Keindahan alam Ngarai Sihanok pun tak luput dari incaran lensa kamera. Hujan mulai turun, ada beberapa destinasi yang gagal kami kunjungi seperti Great Wall dikarenakan keterbatasan waktu dan kemacetan yang terjadi karena bersamaan dengan hari balai atau hari pasar, saya sempat melihat sekilas rumah puisi Taufik Ismail, rumah budaya Fadli Zone, dan dibelakang rumah puisi Taufik Ismail terdapat gunung Singgalang sedangkan di sebelah kanan terdapat Gunung Marapi. Tujuan kami berikut mengunjungi Rumah Gadang di Tanah Datar, menurut Uni kaka daerah padang panjang seperti serambi mekkahnya Aceh, karena sangat kental dengan nuansa muslimnya.

Di padang terkenal dengan yoghurt yang terbuat dari susu kerbau bernama Dadiah. Tak terasa, sampailah kita ke Istano Basa Pagaruyung yang terletak di Kota Batu Sangkar, kecamatan Tanjung Emas, kabupaten Tanah Datar Sumatera Barat. Kontribusi PT Semen Padang untuk pembangunan budaya di Istano Basa Pagaruyung sangatlah besar. Istana Silindang Bulan adalah istana sebenarnya, Pagaruyung hanyalah istana replika yang dibuat lebih besar. Saya sempat merasakan memakai pakaian minang, seolah dejavu menjadi bagian dari Putri Minang kala itu. Keseruan dan aktifitas yang dikemas secara apik dengan tim yang handal membuat serangkaian aktifitas sangat berkesan dan mencair.

Tanggal 18 Maret 2016 malam, kami meluncur ke Restoran Pangek Ikan Sasau, yang berhadapan langsung dengan Danau Singkarak. Danau Singkarak termasuk danau ke 2 terbesar di Sumatera, luas danau singkarak 106,8 km berbatasan langsung antara Tanah Datar dan kabupaten Solok. Setelah makan malam, kita langsung ke penginapan di Mess PT Semen Padang. Badan yang mulai terasa lelah terbayar dengan pengalaman dan edukasi yang didapatkan seharian.

Pagi di mess Indarung…

1796440_1065613720128761_9023056980923064834_n

Matahari mulai mengintip dan malu-malu menampakkan wajahnya. Sepanjang mata memandang terhampar luas padang golf nan hijau milik PT Semen Padang. Terlihat bersih dan bebas sampah. Jembatan yang menggantung diantara sungai yang mengalir di bawahnya menjadi objek utama kamera saya pagi ini, alas jembatan memakai ban bekas rupanya, cara kreatif mengaplikasikan Green Industry untuk ikut mencanangkan program 5R (Reduce, Reuse, Replace, Recycle, Replant) Awalnya padang golf ini adalah bukit tanah liat, karena sudah habis dikeruk sebagai bahan baku semen maka dijadikan lahan bermanfaat dan menjadi lahan golf dan Taman Reklamasi. Catatan dalam program upaya mengacu mencintai lingkungan.

Keriuhan dan keramaian mulai ditemui kembali ketika rombongan blogger dari luar pulau Sumatera berada di lokasi Wisma Indarung untuk sarapan, kami bertemu dengan para blogger lain dari lingkup Sumatera Barat. Perkenalan, sapa, dan bertukar sosial media dan website mulai terasa kembali. Menu ketupat Sayur Pakis dan kepul secangkir kopi menjadi pelengkap pagi yang saya pilih untuk energi awal menuju ke area Stadion Agus Salim, saya sempat mengabadikan gambar, bagaimana awan di langit Stadion ikut serta memeriahkan Ulang Tahun PT Semen Padang ke 106 tahun dengan menampakkan dirinya melalui bentuk bulu angsa terbentang di langit. Seolah ikut merayakan dan memberikan tanda bahwa PT Semen Padang kejayaannya selalu dapat terbang ringan setinggi langit.

wegi20

Dari Stadion Agus Salim kami berlalu, bus mulai melewati Museum Bank Indonesia, disusul menuju UKM Batik Tanah Liek dan Workshop UKM Batik Tanah Liek  yang merupakan mitra binaan dari PT Semen Padang. Antusiasme para peserta untuk segera menjadi bagian dalam mempelajari bagaimana cara membatik menggunakan tekhnik cetak maupun tekhnik tradisional dengan menggunakan lilin (malam) dan canting sebagai alat pembentuk motif diatas kain mori (biasanya dari sutra atau katun) Sedangkan untuk tekhnik pewarnaan sendiri batik Tanah Liek menggunakan pewarna alami dari Kulit rambutan, kulit jengkol, gambir, kulit manggis dan tanah liek (tanah liat). Puas berkeliling di UKM Batik Tanah Liek, saya beristirahat sebentar untuk mencicil tulisan di blog mini, lalu tak selang lama kami pun bergegas ke PLTA Rasak Bungo dan melihat Proses Blasting tambang PT Semen Padang, Karang Putih – Kilangan dengan jaket, helm pengaman yang disediakan oleh PT. Semen Padang merupakan safety yang diutamakan di lapangan menjadi prioritas bagi diri pribadi terlebih dahulu.

Beruntung sekali saya menjadi salah satu peserta yang melihat detik-detik proses blasting batu kapur diledakkan, rupanya tidak segarang ledakan di Film Action James Bond, namanya juga Green Industry. Blasting PT Semen Padang ini wajib dilakukan pada siang hari, yang berlokasi di bukit Karang Putih kecamatan Kilangan. Setelah proses Blasting selesai, kami diijinkan untuk session foto di ban-ban dengan ukuran berkali-kali lipat dari tubuh saya. Lalu kembali ke Wisma Indarung untuk mencermati presentasi Compro PT Semen Padang dan diskusi tanya jawab dari para Blogger mengenai kilas balik PT Semen Padang dan Langkah ke depan dalam menggaungkan Green Industry agar tetap memiliki visi “How to be a great corporate” sehingga perseroan tetap berada dalam posisi excellent performance.

Usai makan siang kami melanjutkan trip ke Pabrik Indarung 1 yang dibangun pada tahun 1910, pabrik yang hanya bukan tertua di Indonesia tapi juga di Asia Tenggara. Dengan historis inilah menjadi value sehingga membangun SDM-SDM yang lebih punya keahlian. Untuk menjadi perusahaan berkelas internasional, perusahaan dan seluruh kekuatan pendukung perusahaan harus berpikir ke arah yang sama. Budaya perusahaan mengarah ke arah internasional harus terus menerus dipupuk. Semen Indonesia Group, Gabungan dari sejumlah karakteristik dan budaya dari perusahaan yang terkonsolidasi (Semen Padang, Semen Gresik, Semen Tonasa, Thang Long) dengan begitu mampu menyelaraskan kultur lama yang telah melekat menuju kultur baru. Setelah berkunjung dari pabrik indarung 1 yang ketika di tarik isu bahwa Pabrik yang didirikan di tahun 1910 ini sudah dilirik oleh cineas Belanda untuk dijadikan bahan pertimbangan sebagai lokasi syuting film James Bond terbaru, merasakan bagaimana mengenakan pakaian Noni Belanda dan berfoto di spot-spot yang memang pas untuk diabadikan, lalu kami pun mulai beranjak ke Taman reklamasi untuk mencoba bermain golf, dan kembali ke Wisma Indarung untuk makan malam, acara bincang santai dan menunggu pengumuman pemenang live tweet terbaik. Bahagia sekali ketika saya dinobatkan menjadi juara ke 2 live tweet walau pun sinyal handphone saya tidak berfungsi disana, senjata perang seorang blogger adalah gadget dan sinyal. Dengan memanfaatkan wifi mess indarung dan wifi teman blogger yang berbaik hati walau pun dengan waktu yang terbatas, rupanya saya masih diperkenankan meraih juara juga. Happy.

wegi19

Usai balik dari padang langkah kaki para laskar generasi hijau tak sampai di sana, Minggu pagi tanggal 20 Maret blogger dan komunitas wegi melakukan aksi di bundaran HI – CFD dengan bertemakan  Trash Free Day, sebagai upaya peduli lingkungan dengan mengumpulkan sampah dan kaleng-kaleng bekas untuk dijadikan sebagai kerajinan tangan dan mengirimnya ke perusahaan penghasil produk tersebut. Untuk review selanjutnya mengenai komunitas wegi dan Trash Free Day akan saya tuliskan selengkapnya pada tulisan berikutnya.

Serangkaian acara kemarin membuka mata saya bahwa dibalik perusahaan yang hebat, dibelakangnya terdapat SDM-SDM handal, profesional yang mendongkrak dan menjadi bagian dari simultan untuk menumbuhkan budaya inovasi menjadi perseroan sebagai “Center of research and engineering” akan berguna untuk tiga hal yakni pengembangan kemampuan tekhnologinya di industri semen seperti kesuksesan WHRPG yang menjadi Role model di Indonesia, pengelolaan pabrik semen yang modern dan mandiri serta pengembangan bisnis baru sebagai upaya nilai tambah bagi perseroan serta memperdulikan kesejahteraan sosial agar selalu berkomitmen untuk ramah lingkungan dan menerapkan konsep bisnis hijau berkelanjutan.

 

Regard,
Dessy Achieriny

Dessyachieriny@yahoo.com

Twitter: @dessyachieriny

instagram: @dessyachieriny

Published inUncategorized

2 Comments

  1. Yoghurt dr susu kerbau? Rasanya pigimana tuh mbak? Duh enak enak ya makanan di sana

  2. Rasanya seperti yoghurt pada umumnya mba, hanya saja saya lebih suka yang berasal dari susu sapi… Bukit Tinggi selain udaranya sejuk juga banyak wisata dan kuliner yang patut untuk dikunjungi. Salam hangat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *