Sabang Wisata Candu Bagi Jiwa Traveller Dan Surga Pariwisata Bahari Aceh

Sabang Wisata Candu Bagi Jiwa Traveller Dan Surga Pariwisata Bahari Aceh
Sabang Wisata Candu Bagi Jiwa Traveller Dan Surga Pariwisata Bahari Aceh
Sabang Wisata Candu Bagi Jiwa Traveller Dan Surga Pariwisata Bahari Aceh

Candu akan ketempat-tempat pariwisata adalah klimaks sebuah kejenuhan dan magnet bagi para jiwa petualang, melirik luasnya nusantara yang membentang serta beragamnya wisata bahari seolah menjadi amunisi berharga membuka lembaran baru dalam hidup sebagai unsur pelengkap untuk mencoba kesibukan dan keasikan lain dalam menatap semesta lebih dekat, menyelami kebudayaan masyarakat ditiap daerah lebih akrab, dan menjelajah kuliner lebih banyak.

Setiap jejak selalu punya cerita, setiap daerah selalu punya sejarah yang berbeda, dan alam punya caranya untuk menitipkan kisah kepada kita. Berbaur dengan masyarakat yang menghabiskan puluhan tahun usianya di daerah yang ia sebut rumah dengan pengabdian sepanjang hidupnya di daerahnya masing-masing akan membawa kita ke dalam lorong waktu menjelajah sekian tahun kebelakang, sebagai cara ampuh traveller untuk meneliti lebih dalam dan menuang langsung cerita manis ke sebuah tulisan.

Saya mengenal budaya Aceh lebih dekat dan ingin sekali menjejakkan kaki kesana ketika berkenalan dengan salah satu wanita manis asal Banda Aceh ini, Chicy Adinda adalah kawan di sebuah akun sosial media, cicit dari Nja’ Oemar Sukanegara dan beberapa tulisan manis yang dikemas apik berbau sastra menghias beberapa blog mini dan tumblr yang ia punya. Kisah Aceh dari sebelum dan setelah tsunami, bagaimana menghilangkan trauma senyum manis anak-anak dengan mengadakan taman baca dll. Semakin bertambahnya waktu yang terus berjalan, Aceh mulai bangkit. Keindahan alamnya kembali memberikan gaungnya dan terdengar keluar negeri kembali. Apalagi Pariwisata yang disajikan di daerah serambi mekkah ini amat beragam.

Beberapa tulisan yang saya menangkan dalam Blog Competition seringkali membawa saya ketempat yang belum pernah saya kunjungi, bidikan kamera dan potret wajah-wajah dari beragam suku dan budaya berbeda, tak luput untuk digali. Memoriable berada apik pada tempatnya di sebuah instagram yang memang menjadi sosial media yang dipilih untuk mengeksplore keindahan alam Indonesia. Apalagi beberapa minggu setelah balik dari Wisata Heritage Green Industry ke Padang membawa pulang hadiah action cam yang mampu lebih mengeksplore beberapa potret keindahan semesta yang kelak akan saya kunjungi.

Tahukah kamu? Sabang yang merupakan Kota paling Barat Indonesia ini dikenal dengan Surga Bahari dan merupakan Miniaturnya Indonesia yang terdapat beragam suku yang berdampingan secara rukun dan damai. Pada umumnya, masyarakat Sabang adalah pendatang, yang terdiri dari beberapa suku dan etnis di Indonesia, antara lain suku Aceh, Batak, Jawa, dan lain-lain, ditambah etnis Cina yang banyak menetap di Sabang. Adat istiadat Aceh daratan, khususnya adat yang bersumber dari Aceh Rayeuk dan Meurohom Daya, lebih dominan di Kota Sabang,  disamping itu juga sebagai adat pemersatu semenjak dahulu kala. Kearifan lokal yang masih tetap terjaga di sana. Hari yang tepat untuk kamu ke Aceh adalah tanggal 26-30 April 2016. Kenapa? Karena ada Sabang Festival Marine sebuah Festival yang akan mempromosikan keindahan Pesona Bahari Sabang, beserta eksotisme kemewahan aquarium bawah lautnya.

 

Melirik Keindahan Kota Sabang…

 

Pulau Weh

sabang pulau weh pesona indonesia

Keindahan dan panorama Pulau Weh tak perlu lagi anda ragukan, semilir angin yang berhembus berpadu kebeningan air dan biota laut yang mampu ditangkap oleh mata telanjang adalah suguhan yang selalu dicari para wisatawan. Biru kehijauan dibias sinar matahari, eksotik pemandangan alam di Pulau Weh merupakan anugerah dari sang pencipta. Kalian akan diajak larut dan tenggelam karena panorama yang ditawarkan Pulau Weh. Pulau ini berjarak 18 mil dari Kota Banda Aceh. Ada dua pilihan transportasi lewat laut dari Banda Aceh ke Pulau Weh, yaitu dengan kapal ferry (sekira 2 jam perjalanan) dan kapal cepat (45 menit). Kapal ferry (KMP BRR) dan kapal cepat Express Bahari atau Pulo Rondo berangkat setiap hari. Khusus hari Rabu, Sabtu, dan Minggu KMP BRR melakukan perjalanan dua kali sehari.

 

Pantai Iboih

Sabang pantai iboih

Pantai Iboih tidak kalah eksotiknya, keindahan alam disana akan memancing kalian untuk menyusuri setiap sudut dari jepretan kamera. Surga firdaus kecil yang berada di kecamatan Sukakarya, Sabang. Untuk mencapai lokasi ini kita bisa menggunakan pesawat ke Banda Aceh. Dari Bandara Sultan Iskandar Muda perjalanan dilanjutkan menuju Pelabuhan Ulee Lhueu kemudian ke Pelabuhan Balohan Sabang menggunakan kapal. Setibanya di Pelabuhan Balohan langsung menuju Pantai Iboih. Di Pelabuhan Balohan tersedia penyewaan mobil atau jika ingin berhemat bisa menggunakan angkutan umum. Ada beberapa pilihan tempat menginap yang tersedia seperti the Pade Resort, Freddies Santai Sumurtiga dan Iboih Inn dll.

Untuk mengenal lebih dekat pantai Iboih sendiri, di Iboih terdapat dua pantai yaitu Pantai Teupin Layeu dan Pantai Teupin Sirkui namun para wisatawan lebih senang menyebutnya dengan Pantai Iboih. Pantai Teupin Layeu ini merupakan pantai dengan pasir putih sedangkan Pantai Teupin Sirkui merupakan pantai berkarang. Kita akan bisa sepuas hati memanjakan diri dengan diving, snorkling atau hanya duduk santai menatap sunrise, mengabadikan foto siluet dari bantuan sunset, dan menghirup segarnya udara pantai.

Aktivitas khas yang bisa dilakukan semisal berjalan-jalan keliling pulau Rubiah dengan sepeda motor sewaan atau snorkeling dalam air berwarna biru yang jernih sebening kristal. Waktu yang paling pas untuk snorkeling adalah pagi hari karena air cukup hangat dan sinar matahari juga masih bersahabat sehingga tidak menghitamkan kulit.

Selain menikmati keindahan terumbu karang kalau beruntung bisa melihat anak hiu berenang. Ya, benar perairan di sekitar Pantai Iboih dihuni anak hiu yang berenang bebas, tapi jangan khawatir pastikan saja tidak ada darah dari tubuh saat berenang karena bau darah dapat memancing hiu menjadi agresif.

 

Rubiah

pulau-rubiah

Surga taman laut di kepulauan Weh ini memiliki pesona yang cantik. Letaknya tepat di depan Iboih, sekitar 20 kilometer sebelah barat Kota Sabang. Untuk mencapai kawasan tersebut tersedia angkutan umum dari Pelabuhan Balohan. Sama seperti Sabang, tidak banyak literatur tertulis yang bisa diperoleh mengenai keberadaan pulau ini. Legenda mengenai Rubiah menyatu dengan Sabang. Pergi ke Iboih akan sangat kurang jika kita tidak mengunjungi Rubiah karena sebagian besar taman laut berada di sekitar kawasan pulau itu. Berjalan ke pulau tersebut kita akan mendapati beberapa bungalow yang pernah dihuni sejumlah pelaku perdamaian Aceh-PemerintahIndonesia. Aquarium bawah laut di pulau Rubiah adalah istana bagi biota laut, ekosistem yang masih terjaga dengan aneka terumbu karang menjadi destinasi eksotis dan keindahan luar biasa yang ditawarkan di sana.

 

Pantai Gapang

Dengan bermodal sekantung penuh waktu maka kunjungan Pantai Gapang adalah liburan sempurna untuk menikmati keindahan bahari. Pantai Gapang menjanjikan keheningan tak berbanding yang tidak didapatkan di Phuket, Langkawi, atau Penang. Pantai Penang adalah surganya bagi para fotografer dan backpackers untuk sejenak menikmati menyelam dengan kehangatan matahari dan ketenangan gelombang. Kita akan disajikan deretan pohon gapang bak serdadu yang berbaris rapih di bibir pantai, inilah mengapa asal muasal nama Pantai gapang dilahirkan.

Berlari bertelanjang kaki di pantai gapang merupakan jurnal perjalanan yang menyiratkan keindahan lain, serta mengistirahatkan kaki dan menikmati nikmat dan harumnya kepul kopi Aceh akan menjadi sensasi baru bagi para pecinta kopi.

 

Pantai Anoi Itam

Keunikan pantai dengan pasir yang berwarna hitam dan cahaya matahari yang jatuh disapu biru ombak air laut menjadi daya magis tersendiri bagi para pecinta alam. Ciri khas pasir di pantai Anoi ini mirip dengan pasir vulkanis. Kemungkinan pasir ini berasal dari gunung merapi yang masih aktif di Pulau Weh. Pasir yang mengandung nikel ini yang membuat menjadi berbeda dari pasir hitam lainnya karena kandungan berat pasir yang lebih berat 3 kali lipat. Tampak bukit hijau di sekitar pantai membuat tempat ini seakan memberikan kesan yang teduh dan damai.

Pantai Anoi Itam terletak di Desa Anoi Itam, kota Sabang – Pulau Weh.  Jika wisatawan berangkat dari kota Sabang menempuh jalur timur, akan melintasi pantai sumur tiga. Pantai sumur tiga juga tidak kalah apik keindahan alamnya.

 

Pantai Sumur Tiga

Gradasi yang menawan dari biru muda kehijauan sampai biru tua menciptakan nuansa hawai ala Sabang yang romantis, keanggunan sinar matahari, liukan pepohonan dan deburan ombak menghantarkan kita untuk meraup sebuah ketenangan dan keindahan pantai. Di pantai ini juga terdapat benteng-benteng peninggalan jepang, selain bisa berwisata dengan nuansa pantai kita juga dapat ditarik ke masa lalu untuk mengetahui beberapa sejarah yang tersimpan di daerah yang keindahannya menjadi decak kagum para wisatawan.

 

 Tugu Kilometer O

Tugu Kilometer Nol RI biasa disebut Monumen Kilometer Nol merupakan penanda geografis yang unik di Indonesia. Hal ini berkaitan dengan perannya sebagai simbol perekat Nusantara dari Sabang di Aceh sampai Merauke di Papua. Tugu ini bukan saja menjadi penanda ujung terjauh bagian barat di Indonesia tetapi juga menjadi objek wisata sejarah bagi wisatawan domestik maupun mancanegara.

Lokasinya terletak di Hutan Wisata Sabang tepatnya di Desa Iboih Ujong Ba’u, Kecamatan Sukakarya. Sekira 5 km dari Pantai Iboih. Letaknya di sebelah barat kota Sabang sekira 29 kilometer atau memakan waktu 40 menit berkendara. Lokasi yang patut anda kunjungi juga di daerah sabang sebagai ladang ilmu dan ladang wisata.

 

Kuliner

Jalan-jalan rasanya tidak lengkap tanpa berburu wisata kuliner di tiap daerah. Di sabang juga banyak menyediakan kuliner khas yang patut anda coba.

Sate Gurita

Kuliner khas Sabang yang satu ini hanya terdapat di Sabang saja. Berbahan dasar dari daging gurita, tekstur sate ini sangat lembut dan semakin nikmat dengan tambahan bumbu kacang yang pas. Biasanya di sajikan dengan lontong atau nasi, seperti bumbu kacang dan bumbu Padang.

Mie Pingsun

Nikmati mie pingsun yang disajikan dengan campuran seafood, seperti Cumi-cumi, ikan, dan udang. Dapat dilengkapi dengan campuran daging dan sayuran.

Mie Sedap Sabang

Mie sedap ini selalu ramai pengunjung. Bahan mie ini dari mie biasa yang berwarna kekuningan disajikan dengan kuah bening, campuran tauge, daun bawang, dan ikan yang sudah di potong.

Mie Aceh

Terdapat dua sajian mie aceh yang bisa kita pilih apakah lebih suka kering atau berkuah. Untuk isiannya lebih beragam, apakah mau cumi, udang, daging sapi dan telur.

Negara indonesia terkenal dengan negara kepulauan, tentu ini menjadi kebanggan tersendiri bagi kita jika menjejak dan menatap sabang sebagai daerah paling Utara di wilayah Indonesia, semoga hal baik yang tumbuh dari sebuah gagasan bergerak menyerap buah dari pengetahuan kelak mengantarkan kita ke daerah Sabang. Kalau bukan anak negeri sendiri yang mengeksplore indahnya Pariwisata Bahari, siapa lagi?

Menulis juga merupakan langkah sederhana untuk menikmati kehidupan dan menukarnya dengan cerita-cerita seru yang muncul di kepala dan mengajak kalian menyelam tulisan sebentar. Sebab tulisan mempunyai ruh yang kelak mengajakmu bergerak. Ayo, Ke Sabang!

 


Dessyachieriny@yahoo.com

Twitter : @Dessyachieriny

Ig : @Dessyachieriny

 

note: Tulisan ini sedang diikutkan dalam Event Blog Competition yang diselenggarakan oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata di Aceh, didukung oleh Kementrian Pariwisata Republik Indonesia, Badan Pengawasan Sabang dan Pemerintahan Kota Sabang.

10 thoughts on “Sabang Wisata Candu Bagi Jiwa Traveller Dan Surga Pariwisata Bahari Aceh”

  1. Alhamdulillah bisa ke blog mba Desi lagi.. Indah sekali negeri ini aaagi dengan jepretan mba Desi yang suka geli saya lihatnya..kebayang pas fotoin mba Desi mirip kura kura di jembatan area reklamasi Semen Padang, haha..rindu juga sama tawa khasnya mba Desi..semoga menang dan bisa membawa mba Desi ke seluruh penjuru negeri ya..

  2. Alhamdulillah bisa ke blog mba Desi lagi.. Indah sekali negeri ini aaagi dengan jepretan mba Desi yang suka geli saya lihatnya..kebayang pas fotoin mba Desi mirip kura kura di jembatan area reklamasi Semen Padang, haha..rindu juga sama tawa khasnya mba Desi..semoga menang dan bisa membawa mba Desi ke seluruh penjuru negeri ya..

  3. Wooww keren semoga mba dessy bisa menjadi motovasi sy tuk jadi penulis seperti mba dessy. Berapa lama perjalanan ke aceh dr jakarta kalau melalui jalan darat mba dessy ??

  4. Wooww keren semoga mba dessy bisa menjadi motovasi sy tuk jadi penulis seperti mba dessy. Berapa lama perjalanan ke aceh dr jakarta kalau melalui jalan darat mba dessy ??

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *