Produk Kreatif Indonesia Pilih-pilih di HijabCornerId dan Bali Etnick Aja

payung

Hari ini, lagi pengen nulis dengan sebutan kata gue. Kata “Gue” udah jarang banget dipake kecuali emang lagi pengen curhat dengan diri sendiri lewat tulisan. Paling nggak, sedikit melepas beban agar melegakan. Padahal ini niatnya pengen nulis mengenai artikel endorse-an baju buat postingan blog. Ciri khas tulisan gue emang begini. Berusaha nulis dengan pemilihan kata yang gak kaya tulisan di koran-koran. Baca aja belum udah mumet duluan, dari dulu nulis ya emang ngalir aja, kaya ingus orang lagi pilek. NGALIR dan membuat kamu MELELEH. Pengen nulis apaan kek yang ada di kepala, gak pake mikir lama. Malah keseringan nulis status-status hadir bermunculannya pas di toilet. Ehehe.

Kebiasaan baca dari dulu emang gak kenal tempat. Barusan lagi bacain curhatan orang juga yang lagi patah hati di tumblr lewat layar handphone sambil make payung, gerimis-gerimis nyari tukang bakso yang lagi mangkal di deket warung sebrang, nih orang nulisnya sekedar curhat hubungannya bahwa merasa awalnya nyaman dengan seseorang dan menyebutnya sebagai rumah kini seolah semenjak putus dia jadi tunawisma. “Hilang kebiasaan setitik, datang bertubi-tubi hidangan kehilangan sebelanga”

Lah, tiba-tiba gue jadi ikutan baper. Siake!

Tapi, gara-gara baca curhatan orang, jadi ada bahan buat nulis puisi.

To be honest. Ini baper yang membawa hikmah, wahai Samsul Bahri.

Selain nulis, hal yang paling menyenangkan buat gue itu minum kopi, nata rumah, beli baju baru, tas, sepatu sama kosmetik. Matre mah kaga, karena gue gak gilak barang bermerk. Tapi seneng aja hunting masalah fashion dan make up. Keseringannya malah beli pake duit sendiri. Walaupun harganya cuma 35 ribuan. I mean, intinya kan baru ya. Ahaha.

Ini mata sebenernya udah gak sanggup menatap indahnya malam hari. Berat banget buat melek, setara dengan kuliah umum di pagi buta. Nguap-nguap tiada tara. Kalau seandainya tulisan banyak yang typo anggap aja itu kesalahan orang ngantuk yang tak disengaja. Demi tekad menghapus beberapa utang nulis yang ketunda karena sakit dan job blogger yang emang lagi padet banget, caelah pencitraan. Maaf ya Tuhan. Sesekali sombong gpp ya.

Gue rasa kebanyakan ngoceh gak jelas ini ya. Cukuplah kita bergue-gue-an sekedar ngobrol sama diri sendiri gak beraturan. Kembali lagi ke kata “Saya” Sesungguhnya misi tulisan ini hanya ingin memperkenalkan baju-baju dari mba “Dessy Wulandari” dari Bali. Wkwkwk

Beberapa item barang ada mukena, celana etnik, baju tiedye, dan baju etnik dikirim langsung ke rumah. Dibaca kakak, dibeli kakak, mampir dulu kakak, disambit kakak, timpukin aja kakak.

-____- ?<*&^#

hijabcornerid

Nah, untuk mukena sendiri bahan atasnya dari Rayon sedangkan bahan bawahannya batik etnik Bali. Keren banget ya. Orangnya apa bajunya??  Bawahan mukenanya aja kata mama bisa buat kondangan kali nih nchie. Saya ngakak.

Untuk memperluas pengetahuan kamu mengenai kain Rayon saya jelasin disini. Kain rayon itu sangat mirip dengan kain katun. Namun, katun teksturnya lebih “bertekstur”, sedang rayon agak sedikit licin dan halus. Dengan tekstur yang halus dan lembut, keistimewaan kain rayon adalah dingin saat dikenakan. Jadi sangat cocok untuk iklim tropis seperti di indonesia yang cenderung berhawa panas. Kain rayon menyerap keringat dengan baik dan tidak membuat pemakainya kegerahan oleh meningkatnya suhu tubuh.

Bawahan mukenanya pun yang menggunakan batik etnik Bali. Apalagi motif bali sangat beragam dan memiliki kreatifitas yang unggul.

15032248_1233400766683388_6545155073521809902_n 15055865_1233400996683365_2524111941118109265_n

14956036_1233401113350020_313484260442606636_n

Selain mukena saya juga mengenakan celana etnik dari bahan katun halus 40s. Sangat halus dan tidak tipis, adem dan nyaman dipakai, motif etnik classic yang tidak pasaran.

Untuk pemesanan Mukena etnik Bali dan Celana Etnik kamu bisa pantau ke:

Fanpage dan instagram @hijabcornerid

Whatsapp 0838-4837-7733

hijabcornerid baju1111 baju11 hijabcornesid

Untuk Baju Tie-dye yang saya pakai, ini juga dari Bahan Rayon. Ada kerutan dibagian atas yang membuat tubuh kamu menjadi lebih langsing dan manis. Bagi kalian yang masih bingung Tie-Dye itu apa? Tie- dye atau sebutan kain ikat celup. Baju dengan teknik mewarnai kain menggunakan cara mengikat kain dengan cara tertentu sebelum dilakukan pencelupan. Di beberapa daerah di Indonesia, teknik ini dikenal dengan berbagai nama lain seperti pelangi atau cinde (palembang), tritik atau jumputan (Jawa) serta sasarengan (Banjarmasin). Teknik ikat celup sering dipadukan dengan teknik lain seperti batik.

hijabcornerid baju3333 baju3 hijabcornerid

Kemudian ada baju etnik dari bahan Rayon krinkle, hal paling utama ketika kita ingin membeli baju di online shop adalah dengan memperhatikan bahan. Karena apa yang terlihat di foto terkadang tidak sesuai, jadi harus jeli & teliti melihat bahan yang ditawarkan. Rayon krinkle adalah bahan rayon dengan efek unik karena permukaan kainnya seperti berpasir, berkerut, crincle namun lentur dan tidak kaku. Sehingga dipakainya ia jatuh ke bawah dan lebih bagus.

Untuk pemesanan Baju Tie Dye dan Baju Etnik Rayon Crincle kalian bisa menghubungi:

Fanpage Bali Etnick

Whatsapp 0813-3967-7873

 

So, buat kamu yang menginginkan me time dengan milih beli baju baru, kalian bisa cek kesana ya…

 

Salam manis,

Dessy Achieriny

dessyachieriny@yahoo.com

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *