Skip to content

Elegi Cinta Si Pesek

Ini cerpen, bukan curhatan, daripada baca curhatan — Mending kita tadarusan.

Apa cuma gue manusia di bumi satu-satunya yang tiap hari kepengen sarapan kue bantal dan kopi doangan. Siangnya berubah haluan, nyemilin bubuk milo dan nata de coco semangkok. Gaya hidup yang entah salah dimana.

Jadi inget ketika jaman sekolah…

Kacamata baca udah dibenerin berulangkali, tetep aja nyerosot bebas udah kaya perosotan anak TK. Hidung pesek ini apakah kelak akan menjadi anugerah di akherat? Apakah di bumi, hambamu ini harus berbohong supaya bisa mancung kaya tokoh bocah kayu Pinokio? Lelaki kurus kuper ini kerapkali memiliki pandangan bahwa keseriusan dan wajah ganteng selalu menjadi titik ukur keberhasilan. Keseriusan gak usah ditanya, tapi ganteng… itu yang gue gak punya. Kalau lu liat, mungkin bakalan bilang inalilahi berkali-kali. Sampe bersyukur kepada Tuhan gak dikasih pembagian jatah wajah mirip kaya gue.

Bodo amat seharian ini gue ngeluh melulu. Bodo amat.

Selera pakaian gue aja pake segala dikomentarin. Gue emang suka style yang beda, celana cutbray dengan motif polkadot adalah yang paling keren dan nyentrik saat itu. Bagi gue. Lu orang boleh bilang gue aneh, terserah! Gue cuma bilang, gue ini unik. Paham?

Kebelet pipis di bus aja bisa jadi problematika hidup dan kegengsian yang pantas dipertahankan. Apalagi perihal kegantengan wajah. Gimana nggak, kalau gue pipis di celana karena gak tahan, sedangkan di bus isinya anak punk dan sebagian temen satu kelas. Niy muka mau taruh dimana? Di laci kolong meja sekolahan?

Gak ada yang lebih horor, ketika cinta pertama lu ditolak di depan lapangan sekolah karena cewek yang lu taksir bilang; “Woy, ngaca woiii… muka lo sama kucing persia gue aja nih, cakepan kucing persia gue. Udah pesek kepedean. Minggir ah, males liatnya!” Ujar Lia

Kemudian sontak, satu sekolah ngebully gue dengan sebutan “Pesek yang bermartabat” selama bertahun-tahun.

Siake gak tuh!

Ngebully kenapa gak masuk ke Undang Undang Dasar 45 sih? Tinggal diatur ntar pasal berapa. Aelah. Apa perlu gue jadi presiden dulu?

….

Sekarang, kita semua udah gede. Mau emak kita ngasih makan nasi sama mecin tiap hari, tetep aja bisa tumbuh tergantung niat dari Tuhan.

Gue melangkah gontai, ke reunian sekolah. 20 tahun gak ketemu berandal-berandal sekolahan SMA (Mario, Didit, Hendrik dan Galih) , primadona sekolah (Kalina, Raya, Niar) si tukang nyinyir dan ngebully (Dika bencong melehoi, Nanar, Kisra) juga… cinta pertama gue – Lia.

Sebrengsek dan sengeselin apa pun mereka dulu, ketika reunian topik paling seru cuma ngebahas hal lucu dan paling bodoh di hari yang kemarin tetep aja selalu menjadi asik. Hal-hal sepele yang membuat kita tertawa lepas tanpa tertahan. Hal-hal yang mampu dengan leluasa kita bercanda serta mengingat bahwa kita pernah sama-sama menjadi kita. Karena kita yang dewasa sekarang, adalah bagian dari kanak-kanak kita yang sama-sama melangkah ingin menjadi “Apa dan siapa dari rahasia Tuhan” di hari yang kemarin.

Latar belakang manusia yang dulu terkadang berbanding terbalik dengan kenyataan di depan mata kita yang sekarang. Berandal-berandal kaya Mario, sekarang jadi sales kacang pilus ke warung-warung, Didit berubah total jadi alim, sekarang ngajar di pesantren, Galih yang dulunya tukang bolos, sekarang jadi guru, Primadona Kalina dia sekarang jadi manager di Bank swasta, beruntung dia karena bapaknya dari dulu udah kaya. Raya jadi istri simpenan pejabat daerah, kaga kerja tapi mobil gonta-ganti, Niar dia udah meninggal karena sakit kanker payudara, Dika si bencong melehoi yang gak pernah disangka-sangka sekarang malah jadi instruktur fitness, Nanar dan kisra gak ketauan sekarang dimana. Sedangkan cinta pertama gue, Lia… dia cerai dengan suaminya yang gantengnya mirip Tora Sudiro dengan tatto sebadan, akibat ketauan selingkuh dan KDRT.

Gue hanya asik dengerin mereka ngoceh cerita perihal masa lalu. Lia berkali-kali melihat ke arah dimana gue duduk. Gue hanya diam, pura-pura gak tahu. Diantara mereka di sini, mungkin gue memang yang paling sukses, menjadi pengusaha yang sempat jatuh bangun membuka usaha kecil-kecilan sebagai pemasok tas kulit. Sekarang produknya sudah dieksport keluar negeri seperti Jepang, Paris, Jerman dan hendak melebarkan sayap ke Singapore dan Brunei. Lia beranjak dari tempat dimana ia duduk, kemudian bertanya;

“Tony, apa kabar?”

“Oh, hai. Baik-baik. Kabar baik”

Kita diem lama. Dia terus ngeliatin gue. Gue ge,er sekaligus risih. Kemudian dengan lirih dan pelan dia buka suara again.

“Ton… Seandainya, aku terima cinta kamu dulu, mungkin hidup aku gak bakalan begini ya ton? Kamu masih cinta aku?” Dia menatap gue lama penuh arti, gue cuma senyum kecut. Bingung niy cewek maksudnya apa bilang gini? Yang ada di kepala gue, cuma kepengen pulang. Ngeri-ngeri sedap di sini.

Dalam hati.. Hidup ini fana — Sombong kala dulu — Apalah gunanya.

Cinta yang dewasa harus bisa membedakan mana obsesi, mana cinta sebenarnya.

Kalau obsesi menurut KBBI merupakan gangguan jiwa berupa pikiran yang selalu menggoda seseorang dan sangat sukar dihilangkan. Lu akan mengejar-ngejar sesuatu yang gak pasti. Ibarat kita beli baju di etalase toko, dari jauh keliatan bagus banget. Napsu pengen punyain, pas sampe rumah, entah itu baju gak muat, kurang nyaman dan sampai akhirnya setelah kita milikin, ya udah biasa aja gitu rasanya. Jadi gak spesial-spesial amat. Itu namanya obsesi. Kemudian kita kan kembali, memilih baju yang lama, yang nyaman untuk dipakai. Nyaman yang sebenarnya-benarnya tempat pilihan kita jatuh.

Kalau cinta… Sudah direkayasaaa. Dengan gaya. Canggih luar biasaaa. Rindu buataaan. Rindu sungguhaaan. Susah dibedakaaan. Lah. Itu lagu dangdutnya camelia malik woyy.

Selang berapa lama gue galau, sms kemudian berbunyi.

“Yah, kapan balik? Bunda sudah buat masakan kesukaan ayah. Cepet pulang, kiss sayang dari bunda”

Kemudian tanpa pikir panjang, gue pamit – Pulang.

Sebab CINTA yang baik, akan mengalahkan seribu alasan sampah yang dikenal sebagai OBSESI.

 

dessyachieriny@yahoo.com

Published inFF & Cerpen

12 Comments

  1. Mariyah_th Mariyah_th

    Aaaakk syuka ending nya mb cowo sejati tuh emang kudu begitu hihiii
    Cucok dehhh pko ny..

    • Dessy Achieriny Dessy Achieriny

      Wah, mba Mariyah orang yang komen pertama di postingan ini. Tengkyuuu…

  2. Nina Nina

    Waah ..Buuk …kaya cerita misua kuuh sama mantanye

    • Dessy Achieriny Dessy Achieriny

      Nah loh… ntar baper nih… ahaha

  3. rika novia rika novia

    cakeepp mba crita@, secakep si tony yg sukses, ending@ pun waaaahh gitu

    • Dessy Achieriny Dessy Achieriny

      Karena pada akhirnya, yang ganteng bukan menjadi alasan mutlak kenapa harus dipilih ya. ehehe…

  4. Putu dwitri sari Putu dwitri sari

    Yang pesek itu spesial, buat sy jg, tampang gak jd ukuran, bs menghargai dan membAhagiakan itu yg utama,, akhir ceritanya WoW banget

    • Dessy Achieriny Dessy Achieriny

      ehehe… Seneng jika mba Putu suka ceritanya.. *peluk jauh

  5. kereeennnn….walaupun hny sepenggal sms, tapi bisa ditarik kesimpulan, sepertinya dulu, sang istri milih tony bkn krn tampang, tapi krn kebaikan hati….tsaaah…,bgs mba cerpennya

    • Dessy Achieriny Dessy Achieriny

      Aihh.. Haturnuhun mba Ratih… 😉

  6. Devia oktavia Devia oktavia

    Nyesel lia nyesel..
    Skrg enak bgt ngomongnya begitu…

    • Dessy Achieriny Dessy Achieriny

      ehehe… karena hidup terkadang dipenuhi memori dan kebaperan. eh..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *