Skip to content

Sekampret-Kampretnya Persahabatan Bagian 3 (First Love)

Sampe juga kita di restoran. Turun dari mobil melalui perjuangan mencari parkiran di rumah makan adalah sebenar-benarnya perjuangan hidup di negara yang berdaulat ini, belum lagi mobil gue sempet tersendat ngeliat orang ngomel-ngomel melawan kekuasaan para manusia maha pengertian yang parkir paralel tapi direm tangan.

Allahu Akbar!!

Kelakuan pengemudi PKI yang entah alasan lupa, sadar gak sadar, kelupaan mereka sudah mengganggu pengemudi lain yang mau keluar. Sumpah serapah juga menjadi hal paling sering kita dengar dengan alasan bermartabat biar keliatan berwibawa kalau marah-marah di depan umum.

Dua cowok kece melangkah gontai dengan senyum paling manis dan tebar pesona, sebut saja bernama kita, iya, gue sama si Angga. Niat kesini selain makan, kita berdua juga sengaja nyari jodoh. Restoran ini terkenal santer banyak cewek cakepnya nongkrong manja beli es teh manis segelas tapi duduk berjam-jam cuma numpang wifi doank. Manusia jaman sekarang banyak yang termasuk golongan hamba fakir kuota namun memegang teguh peradaban eksis di sosial media. Apalagi kelakuan anak kost strata menengah yang memiliki prinsip, daripada makan enak ngabisin duit, mending beli mie instant dan teh manis asal paket internet tetep abadi diperpanjang demi hubungan dunia maya berjalan kondusif.

Kebetulan restoran ini letaknya berada di depan kampus. Jadi menurut gue, pilihan kita mampir di resto ini merupakan langkah paling tepat dan strategis untuk melancarkan niat tulus para jomblo dalam mendapatkan kekasih yang berpendidikan dari misteri Tuhan atas siapakah jodoh kita nanti, semoga jodoh gue termasuk dalam buku takdir pemilik wajah perempuan manis dan baik hati di dalam surga Eden yang bersedia tanpa khilaf milih kita berdua.

Setelah gue pesen makanan, mata gue mulai berkeliaran menyebrangi meja ke meja lalu tertuju sama satu cewek yang dari tadi gue perhatiin paling pendiem diantara yang lain. Jujur, gue paling gak suka cewek yang bacotnya rame. Beda sama si Angga, dia lebih suka cewek periang dengan rasa humor berlebihan. Hidup menurut dia udah rumit, paling nggak dibutuhkan pendamping yang membuat segala hal jadi lebih berwarna, dengan hadirnya cewek periang, kehidupan senantiasa kelihatan lebih mudah pada akhirnya, walaupun kenyataannya nggak semudah itu. Tanpa rasa humor dan tawa, hidup lo bakalan sepi dan waktu terasa lama. Begitu prinsip si Angga berkali-kali ketika dia curhat ke gue mengenai tipikal cewek kita masing-masing.

Diujung sana, ada sekerumunan cewek sekitar 7 orang yang lagi makan. Nuansa Resto Saung Mang Odoy ini memang dikemas pedesaan dengan bentuk saung-saung lesehan. Walaupun begitu, gue tetep bisa keliatan jelas siapa aja yang berada di saung-saung tersebut karena terbuka. Sumpah! 7 cewek yang saungnya persis di depan gue udah kaya sekumpulan lebah yang hendak bermamah biak. Ketawanya bikin pusing, niy cewek kalau disatuin dikuburan, mungkin setan-setan aja minta pindah. Cekakak-cekikik gak berenti-berenti dari tadi.

Cewek pendiem yang gue liat cuma duduk sendirian, pesen makanan sambil ngerjain tugas kampus, kayaknya. Karena dari tadi gue liat dia sibuk sama laptopnya. Gue beranjak dari tempat duduk dengan pura-pura ke toilet, jadi gue bisa lewat di depan saung dia lalu menarik perhatian dengan senyum andalan gue yang kata orang berkharisma. Gue emang gak perduli mau jomblo atau punya pasangan. Tapi kali ini, apa salahnya gue nyoba. Namanya usaha.

“Mau kemana lo?” Ujar Angga ketika gue tiba-tiba berdiri

“Mau melancarkan serangan jitu pada titik sasaran yang udah gue kunci dari sini” jawab gue sesotoy mungkin. Angga cuma ketawa, dia ngerti maksud gue.

Dikit lagi, oke dikit lagi gue persis lewat di depan saung itu cewek kalem pemilik wajah oval berkacamata, tapi siakenya, dia seolah gak menghiraukan kehadiran gue saat lewat. Pandangannya tetep fokus ke laptop, setelah lewat gue pikir dia fokus ngerjain tugas kampus, rupanya cuma asik main game Zumma. Eh, buset!!!!!

Awalnya gue ke toilet sekedar sepik supaya ada alesan untuk bisa lewat, tapi pas sampe pintu toilet, gue kena karma! Malah jadi kebelet pengen pipis beneran. Sebaliknya gue setoran menyalurkan kondisi keadaan yang tak dapat terelakkan di toilet. Cewek yang gue tuju sekarang gak sendiri, udah ada cowok disampingnya. Mungkin pacarnya. Entah, yang jelas mereka gelendotan, ciuman, saling grepe-grepe satu sama lain, gak perduli orang sekeliling. Kelakuannya lebih parah dari 7 cewek ajaib yang bikin rusuh gak berenti di sana. Gue cuma nelen ludah. Cewek pendiem di jaman sekarang juga gak jaminan mereka punya otak untuk mikir sopan santun dan tata krama. Ya Allah. Ngeri ngeliatnya.

Di depan si Angga udah ngakak-ngakak. Ngetawain gue. Rupanya kenalan ke cewek gak semudah kaya sinetron di TV, yang tiba-tiba muncul, baik hati, cakep, kenalan, trus jatuh cinta. Lagian juga nih, cewek cakep rata-rata udah punya pacar.

“Ciyee..yang tegap berdiri menjemput atas nama cinta pada pandangan pertama. Akhirnya harus kalah dengan sebuah kenyataan ternyata pacar orang. Soang yang disosor, matok sendiri ya.” Si Angga ngakak lagi. Kupret tuh bocah.

Perut kenyang, tapi misi gagal. Sebodo amat ah. Paling nggak, gue udah berhasil bikin dia ketawa berkali-kali hari ini dan ngelupain masalah putus cintanya ke si Dewi.

….

Malam ini, gue tidur sendirian dan penuh ketenangan. Si Angga udah balik ke rumahnya, tanpa perlu ada adegan drama lagi di kamar ini. Alunan lagu Kansas – Dust In The Wind mengalun lembut memenuhi ruangan. Sepotong roti gue celup-celup ke dalam cangkir kopi, gue lebih suka makan roti begini dibandingkan dioles selai.
Keliatan lebih jantan.

Gak lama, notif whatsapp bunyi.

“Ini Dhika ya, yang sekolah di SMP Bhayangkari bukan?”

“Iya… Ini siapa?” Tanya gue tanpa basa-basi karena di WA tertera cuma nomornya aja, berarti belum di save di kontak telpon gue. Gue sempet liat foto profilenya sekilas tapi pictnya cuma hasil ngembat download dari google, gambar tumpukan buku disamping jendela kamar yang berembun.

“Aku Mytha… Masih kenal gak?”

Demi Dewa Neptunus dan serpihan biskuit Monde, saat dia nyebut namanya, gue kaget aja, gak sampe kaget banget. Takut alay. Suer. Masalahnya gue pernah suka sama dia, dulu tapi. Waktu jaman virus merah jambu, jatuh cinta putih biru. Jaman ketika jiwa muda masih dalam keadaan labil dan banyak tingkah. Mytha, cinta pertama gue, juga…… Mantannya Angga waktu SMP. Semenjak pindah sekolah SMA si Angga baru kenal si kutu kupret — Dewi.

Kalian pasti mikir. Kok bisa, si Mytha jadi cinta pertama gue, tapi malah jadi bokinnya si Angga? Oke. Gue flashback.

….

 

Usia gue hampir menginjak 27 tahun. Ada banyak kisah ditahun-tahun lalu yang mengingatkan gue sampai ke titik ini. Tentang begitu banyak rasa bahagia, rasa syukur, begitu pula rasa sedih dan rasa sesal yang gue alami. Apa pun yang terjadi, sudah menjadi garis perjalanan hidup atas pilihan yang gue pilih untuk dijajaki. Setiap hal yang lewat di hari kemarin, sudah melalui proses panjang sampai batas maksimal yang gue bisa.

Lagian hidup ini, tanpa perlu diatur sedemikian rupa sudah punya langkah kaki sendiri atas tapakan-tapakan misteri yang Tuhan kasih. Begitu besar lo berusaha, ada kesempatan dipersimpangan jalan yang lo pilih tadi, untuk tetap bertemu dalam misteriNya; Ada yang kembali setelah sekian lama mencoba menjauh, akan ada yang pergi setelah sekian lama merajut kasih, akan ada yang mendekat tanpa repot mencari, akan ada titik-titik yang mungkin kalian bisa isi sendiri.

Di luar gerimis — Lebat namun tak begitu deras. Senja dan lagu lama menjadi hal paling puitik untuk diyakini dan dirayakan, sendirian. Ingatan masa lalu dan lagu-lagu dengan lirik paling brengsek untuk kita dengar di saat-saat sekarang. Lirik cinta bertepuk sebelah tangan, kasih tak sampai, pilih dia atau aku.

Segala hal yang berbau wangi ingatan masa lalu sekaligus menyajikan keindahan namun penuh sayatan. Situasi yang mengobrak-ngabrik hati gue tiba-tiba. Hati seolah dipaksa hancur berantakan, sebab yang awalnya kokoh ini menjadi rapuh bagaikan remahan rengginang dan opak baru digoreng.

Gue sama Angga emang temen kecil dari dulu, sekolah bareng, kemana-mana bareng. Nyokap bokap gue sama Angga bahkan temen main dari dulu, dari jaman rikiplik, jaman beli permen kojek 25 perak dapet 5, jaman harga emping gak semahal sekarang. Jadi kita berdua udah kaya keluarga. So, sahabatan ini berarti berlangsung selama 2 generasi. Gak heran, persahabatan kita dinobatkan paling kampret sedunia. Saat gue suka sama Mytha, Angga gak pernah tau. Bukan karena dia gak perduli, tapi kurang peka. Ditambah anak abege kala itu, masih malu-malu. Ngaku suka aja rasanya tengsin parah, seolah tenggelam ke dasar bumi dan bersiap ditolak untuk dipermalukan kehidupannya. Dulu, mana ada sosial media. Paling keren cuma Pager (alat telekomunikasi pribadi untuk menyampaikan dan menerima pesan pendek), jejak tertua barang teknologi purbakala. Hape mulai rada marak pas gue mau SMA kelas 3, itu juga yang tebel. Segede ulekan gado-gado. Pager kala itu yang make bokap gue doank. Untuk gue sendiri malah dibeliin Tamagochi, buat mainan gue sehari-hari kalau iseng, kata bokap, biar anaknya gak bosen. Lah, apaan coba. Daripada main tamagochi mending gue main nintendo, PSnya jaman dulu, main picman aja udah keren banget tuh dulu. Anak tajir yang lain udah pada pamer beli Sega. Seinget gue, gue sempet nangis sama bokap minta dibeliin game kaset Smurf. Berbanding terbalik sama keadaan sekarang, bocah esde aja udah berani pacaran, masing-masing pegang ponsel sendiri. Pacaran masih suka main gundu aja, leluasa nyebut panggilan sayangnya, papah mamah. Eh busett, kebanyakan pada nonton sinetron, youtube-an sama main game COC. Giliran putus, resmi itu bocah ingusan jadi duda sama janda.

Mytha yang gue kenal termasuk cewek periang padahal. Beda banget dari tipikal cewek idaman gue sekarang. Tapi cuma dia, yang bikin gue nyaman dan ngobrol paling lama. Gue sempet kepergok si Angga karena liat Mytha lama-lama. Tapi gue selalu berkilas, bahwa gue gak pernah suka Mytha. Sampai akhirnya si Angga nyuruh gue ngajak mytha waktu PENSI ke belakang sekolah. Rupanya, si Angga nembak Mytha di sana. Cuma butuh waktu 3 hari, cinta si Angga diterima Mytha. Pupus sudah kisah cinta terpendam gue. Gue cuma jadi tokoh pendukung atas ikrar cinta mereka. Setelah kejadian itu, kita akhirnya selalu jalan bertiga. Mytha udah kaya Ratu Elizabeth yang kala itu harus kita jaga. Berdua.

Jaman dulu, pacarannya hanya sekedar mengagumi dan jalan bareng. Megang tangan aja gemeteran. Bukan karena napsu bejat. Emangnya sekarang, anak esempe pake segala nganu-nganu di gorong-gorong bahkan ada yang dikebon-kebon dan kuburan cina. Giliran ketangkep massa, nangis-nangis.

Gue kembali ngeliat whatsapp Mytha, setelah 3 menitan ngelamun.

“Hai, Myth. Long time no see…” ketik gue buru-buru takut dia nunggu kelamaan.

“Gimana kabarnya?” Reply mytha lebih cepat dari balasan gue.

“Baik, Alhamdulillah. Lu nanya kabar gue, apa sepik sekalian nanya kabar si Angga? Btw tau nomor ini dari siapa?”

“Ahahaha… Auk ah. Kamu masih main sama Angga? Tahu dari Bismo ketua osis dulu… Sempet ketemu dia waktu di mall. Angkatan kita mau ngadain reuni. Ini juga dapet nomor telfon karena info dari temen-temen yang lain. Abis udah pada mencar-mencar. Si Bismo nyuruh aku ngumpulin data temen-temen kita yang lain. Sibuk gak? Kalau gak sibuk mending aku telfon aja. Males ngetik-ngetik. Ada yang marah gak kalau ditelfon?”

“Hehe… Gak lah. Gue bahkan udah jomblo 3 tahun. Suara perempuan nelfon gue, seolah jadi barang langka untuk gue dengerin.” Gue jawab, sekalian curhat colongan.

“Lah, sama donk. Cuma bedanya aku baru putus 2 bulan lalu. Sempet tunangan, tapi batal. Dia selingkuh sama temen kantor. Kita sama-sama satu kantor. Repot juga ya pacaran sama satu kantor apalagi satu divisi, susah move on. Ahaha…” ujar Mytha ceplas-ceplos

Baru mau gue bales ngetik, mytha telfon.

Gue sempet berdehem-dehem 2x supaya suara bass gue berharap jadi lebih keren. Pas gue Angkat suara disebrang langsung nyaut.

“DOOORR” Sapa Mytha tiba-tiba setelah gue angkat.

“Eh, A’a Dhika sampe kaget…” Canda gue

“Hehe.. Lagi ngapain?”

“Dengerin lagu aja. Awalnya lagu barat, lama-lama ini radio muter suara Bebi Romeo, liriknya sialan semua ya. Bikin pengen punya pacar buru-buru.”

Dia gak nyaut apa-apa, cuma ngakak doang.

Kita ngobrol banyak, dari perjalanan hidup dia di hari kemarin, cerita tentang putus sama tunangannya, cerita mengenai kantornya. Macem-macem. Gue pun sama, ngalir aja. Entah kenapa, nyambung banget gue sama dia. Apalagi kita sempet deket bertiga bareng Angga dulu, sempet lost contack, itu pun karena Mytha gak di SMA yang sama, dia ikut tantenya di Aceh. Setelah kuliah dia balik lagi ke Jakarta. Gue tau dia lupa sama tujuan awalnya yang harus ngumpulin data kontak temen-temen. Gue sengaja juga gak bahas itu. Paling nggak, berharap dia nelfon gue lagi.

Situasi sekarang rasanya berhasil menggiring pikiran seseorang menuju sebuah tempat paling melankolis, tentang melupakan sebuah kenyataan dan masuk ke dalam fantasy sementara. Mengenai hati yang jatuh ke suatu tempat yang gak bisa diraih. Ada banyak hal dari percakapan ini yang gue nikmati — Seluruhnya.

Beberapa kalimat sederhana yang pengen banget gue bilang ke Mytha, bahwa gue suka dia sejak dulu. Tapi mulut gue kaku. Kaya kerah baju baru.

Lagian, gue gak mau jadi hamba yang mengabadikan judul lagunya Mansyur S — Pagar Makan Tanaman di kehidupan gue.

Selang semenit kemudian, gak ada lagi suara… hanya terdengar pelan suara nafas yang teratur. Hal yang paling menakutkan adalah nafas cewek yang lo sayang berakhir di keheningan, hanya diam. Gue tahu dia ketiduran. Kebiasaan! Berkali-kali di moment begini, gue justru menikmati hal kosong yang seolah begitu sunyi. Pemilik hati yang kali ini gue sendiri pun tahu tanpa penghuni. Sebelum gue tutup telfon, jauh di lubuk hati gue berbisik, semoga rindu tetap sunyi, tetap lelap ditempatnya masing-masing. Tanpa perlu menjadi kita, karena pada awalnya kita memanglah — Bukan kita.

“Selamat Tidur Myth.”

……

 

Bersambung….

 

Dessyachieriny@yahoo.com

Published inFF & Cerpen

4 Comments

  1. Fhitri Fhitri

    Ngak sabaran nunggu part selanjutnya, hihih
    Kayanya update tiap semingguan gitu yah mba?

    • Dessy Achieriny Dessy Achieriny

      Iya, diusahakan setiap minggu update-an sambungan cerita ini selesai di posting. Tapi semua tergantung kesibukan dan mood juga, bisa lebih cepat, atau bahkan bisa lebih lama. Happy reading ya

  2. Nina Nina

    Akhitnyaa..nyampai di dpisode iniih…
    Lanjut ke eps selanjutnya…
    Pernah ngalamin kayak 7 cewek yg kayak lebah ituu ..tapi jujur dlm lubuk hati yg dalam kala ituu sebenarnya lg butuh temen curhat yg sesyngguhnyaa…
    Oh iya aku pake email mas papi..soalnya ngk boleh puny email sendiri
    Maklum mas papi tipe suami yg teramat sangat cinta istri(red:cemburuan)…hehehe

    • Dessy Achieriny Dessy Achieriny

      Semangat bacanya mbak nina.. hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *