Skip to content

Sekampret-kampretnya Persahabatan Bagian 2 (Broken Heart)

Kadang, yang namanya patah hati membuat orang berpikir bahwa kehidupan saat itu langsung berubah menjadi dramatis. Gak perduli lu punya otot gede, sakit hati tetep aja sebuah suntikan luka yang sulit disembuhin pake obat dokter sehebat apa pun.

Tapi jarum suntiknya — Yang segede gagang cangkul.

Kebayangkan sakitnya kaya apa?

Pemulihannya tergantung berapa lama kita merayakan kesedihan. Move on dari patah hati obatnya cuma satu, mencoba membuat lagi cerita dan kisah yang baru, dengan orang yang paling nyaman untuk kita kagumi dan hormati.

Sejak awal gue emang udah khawatir kalau kejadiannya bakalan begini, alih-alih berharap menyembuhkan luka, malah mendapat luka baru yang bahkan lebih hebat dari luka yang kemarin.

Nasib temen gue kenapa apes begini, Ya Allah.

“Makanya alasan gue ngelarang lu kemaren ketemu si Dewi ya ini…” Gue mulai ngoceh lagi.

Dia tetep diem. Udah hampir 3 jam kerjaannya cuma bolak-balik badan di tempat tidur, betah banget, heran. Dua bantal tidur gue diambil dia semua, buat nutupin muka. Gue cuma disisain gulingnya doank.

Akhirnya gue biarin, capek juga liat kelakuannya lama-lama.

Si kampret itu mungkin masih pengen nerusin bertapa merenungi nasib cintanya, semaleman. Sekalian nyari ilham. Sebodo amat ah. Gue ngantuk.

Sebelum tidur, gue masih nyempetin ngasih wejangan di samping Angga. Gue tahu dia belum tidur juga, beberapa kali gue mendusin nafasnya mengeluh panjang. Panjaaang banget. Cintanya ke Dewi emang diperkirakan lebih luas dari otaknya yang sempit. Dewi sejak dulu temen sepermainan Angga dan gue juga. Cuma kelakuannya rada komunis matrealistis, kepribadiannya banyak ketawa dan ceria. Tapi sifat di otaknya lebih berperan mengajarkan bahwa harta lebih berguna dari cuma modal cinta tulus seseorang.

Di saat mata gue udah ngantuk berat, si Angga mulai bersuara yang tadinya bisu selama 3 jam. Kemudian curhat udah kaya alur sinetron indonesia yang seperti benang wol nenek-nenek jatuh dari puncak gunung Rinjani. Belibet-libet.

“Gue gak pernah bisa membiasakan yang tidak biasa karena tadinya gue udah terbiasa sama dia, Dik. Lu tau kan intinya gue ngomong apa?”

“Kaga!!!!!!” Gue yang udah kriyep-kriyep maksain bersuara, abis emang bener gue gak ngerti itu anak ngomong apaan maksudnya. Patah hati, membuat otaknya sedikit konslet kayaknya.

Akhirnya si Angga nerusin lagi curhatnya…

“Lu tau kan, Dik? Tiap pagi gue ngucapin selamat pagi ke dia. Udah jadi kebiasaan gue tiap bangun tidur dan sebelum ke kamar mandi nyapa dia dulu. Padahal emak gue aja kaga pernah gue sapa pagi-pagi. Kecuali pas mau pergi doank sama nanya masak apaan. Walau pun gue tau si Dewi bangunnya siang, tapi sapaan pagi-pagi adalah bentuk perhatian. Ya nggak? Pada akhirnya ketika dicermati, chat gue cuma di read doank di jam 6. Yah, seapes-apeanya nih, dia pasti bales, ntar disekitaran jam 11 siang. Karena gue tau, itu cewek lebih kampret dari gue, bangunnya siang. Lu tau kan gue sama dia udah pacaran berapa lama?? 6 tahun!!! Bayangin!!! Gimana kaga sakit denger dia mau nikah. Itu anak mukanya emang rada bule, tiap belanja sok barang branded, tapi kita punya kesamaan, sama-sama lidahnya suka karedok sama bajigur…. bla..bla..bla..na..na..na..” Si Angga masih ngoceh ngalor-ngidul segala macem yang NGGAK penting dia ceritain, lama-lama yang ada di otak gue, suaranya seolah berubah kaya dengungan nyamuk kebon, kemudian gue—Fix—Ketiduran.

….

Alarm bunyi. Gak perlu harus ada suara ayam berkokok yang berteriak dengan khidmat. Gue tahu berarti menandakan udah pagi. Sehabis sholat subuh gue berdiri di dapur nyeduh kopi, pembokat gue mbak Emma dan Mbak Pinah lagi belanja ke pasar. Tepatnya sekalian keluyuran, karena biasanya kalau udah ke pasar baliknya lama. Belinya sebentar, ngobrolnya yang ngabisin waktu. Sebab dua orang itu adalah manusia penganut faham ghibah adalah hiburan dunia. Sepertinya kalau gak ngomongin orang barang sehari—Kurang bahagia hidupnya. Di meja makan cuma ada nasi goreng, teh manis sama telor ceplok. Akhirnya gue terpaksa nyeduh kopi sendiri, kemudian duduk di teras belakang ngadep ke kolam renang. Mang Saswi pagi-pagi mulai sibuk bersihin kolam nyerokin daun-daun yang jatuh pake saringan kecil yang gagangnya lebih panjang dari tinggi badannya, kebiasaannya setelah ini suka motongin rumput atau nyapu daun-daun mati. Sambil nyeruput kopi panas, sesekali gue membelai-belai Jonet, nama peliharaannya nyokap, kucing brondong persia ras asli di rumah yang berumur 1,5 tahun. Seinget gue, si Jonet pertama kali datang kesini berumur 3 bulan dengan keadaan belum divaksin, sifatnya manja, menyenangkan dan selalu tampak bahagia.

Si Angga belum bangun, masih tidur di kamar. Kita berdua berbeda agama. Dia kristen, mungkin kalau kita sama-sama muslim, udah gua guyur pake air sebaskom supaya bangun untuk gue ajak sholat subuh bareng.

Lama-lama gue bete. Kemudian masuk ke kamar dan bangunin Angga, banguninnya gak pake tangan, tapi gue tendang-tendang pake kaki. Kadang, gue sumpel kaos kaki idungnya biar dia bangunnya cepet atau kalau gue lagi baik hati biasanya gue taburin garem di bibirnya. Biar asin kehidupan pagi harinya dapet. Si Jonet rupanya ngikutin gue ke kamar, dia duduk di ranjang, menepuk-nepuk permukaan kasur dan mulai menjilati muka si Angga. Tapi kunyuk satu itu, gak bangun juga. Gue baru sadar setelah gue dibangunin pelan-pelan, rupanya badannya panas.

“Dih, si kampret ini udah kaya bocah aja… patah hati doank pake sakit panas segala” Gue dengan sigap ambil balsem buat ngolesin ke punggungnya, kemudian gue lupa, di saat balsem masih penuh di tangan, eh.. ketiak gue gatel, terus gue garuk dengan semangat. Sekarang ketiak gue jadi dingin-dingin seger gimana gitu dengan efek panas setelahnya. Setelah ritual ngasih balsem selesai, gue paksa dia bangun untuk sarapan nasi goreng buatan Mbak Emma. Sekalian nyodorin obat sakit kepala untuk dia minum. Dia ngeluh kepalanya berat kaya diinjek 5 gajah Sumatera. Itu pun minumnya lagi-lagi gue paksa juga. Hal yang paling benci si Angga dari dulu, ya minum obat sama disuruh pergi ke dokter. Susahnya udah kaya orang mau ikut wajib militer di korea selatan.

Definisi paling brengsek dalam hidup dia selain patah hati yaitu ritual minum obat yang gak langsung ketelen. Tapi nyangkut di langit-langit mulut atau di pangkal tenggorokan. Lumer di lidah dan paitnya parah. Sempet pake adegan kejar-kejaran segala udah kaya film India. Dia sempet nepak obat yg mau gue kasih sambil teriak.

“Anjir nih, Dika. Gue gak mau minum obat. Kan lu tau gue gak suka. Kalau lu tetep maksa gue, gue anggap ini sama aja kaya konspirasi yahudi.”

Lebay banget nih orang… Tapi gue justru semakin menjadi-jadi ngasih obat ke dia, sebab situasi ini sama aja bentuk penyiksaan ke Angga yang membuat gue tetep terlihat keren di mata masyarakat.

Hampir dia muntah-muntah cuma karena gue paksa minum obat doank. Najonk banget jadi manusia. Cowok paling abal-abal di muka bumi. Selang semenit obat masuk, dia muntah di baju gue.

Jahanam!!!!!!!!!!!!#!##?!#

Setelah rada siang, gue manasin mobil. Bukan ngajak si Angga ke rumah sakit, tapi ke restoran. Itu bocah sifatnya gue hapal dari dulu, dia akan sembuh ketika ngeliat banyak makanan. Lagian cuma panas sakit kepala doank, nggak bakalan mati di jalan. Terlebih lagi, itu anak juga udah rada mendingan badannya.

Gue mulai buka perbincangan di dalem mobil…

“Lu tau gak, obat paling mujarab memulihkan hati yang terluka?”

“Ngintipin cewek mandi…” ucap Angga asal-asalan. Dan gue ngakak parah. Kemudian gue malah jadi lupa jawaban dari pertanyaan yang tadi, saking khusyuknya gue ketawa lama-lama. Lalu karena gue orangnya kreatif, buru-buru ganti topik ngajuin perbincangan baru. Biar gak keliatan rada geblegnya karena efek lupaan.

“Lain kali, ngisi cinta buat seseorang yang tadinya asing dalam kehidupan kita jangan penuh-penuh. Jadi ketika diambil Tuhan untuk diberikan pada orang yang tepat dan orang itu ternyata bukan kita, hati lu gak langsung beluberan kemana-mana. Lu harus belajar sama gue. Kehidupan ini akan ada banyak hal yang juga Tuhan kasih sekedar pinjaman. Ia singgah untuk kemudian pergi. Hanya untuk menjadi asing kembali.”

Dia cuma cengar-cengir…

“Gaya lu dik, udah kaya orang bener. Pacar aja kaga punya lu. Pake segala nasehatin gue segala. Buktiin dulu. Gue ngeri lu homo kalau gak ngejalin hubungan baru setelah putus 3 tahun lalu.”

“Siake, sok tau luh! Gak ada yang harus dibuktiin, kampret. Lu pikir ngejalin hubungan kaya membongkar trik sulap harus terpampang nyata di depan mata. Gue belum pacaran lagi, karena emang belum pengen. Nyari orang yang tepat gak segampang milih kacang sukro. Gue bisa menerima sesuatu, tapi terkadang gue amat sadar bahwa gue gak bisa menerima perasaan gue yang tertinggal. Gue bisa menganggap bahwa semua baik-baik aja, walaupun sebenernya kalau dipikir lagi hati gue masih sakit. Tapi buat gue, kesedihan gak harus jadi prioritas yang di rayakan berlarut-larut. Itu kenapa gue gak pacaran lagi. Karena gue butuh pertimbangan untuk bisa ngukir cinta yang baik menurut definisi di kepala gue. Umur kita udah tua. Banyak hal yang harus kita pikirin. Gue gak perduli kapan harus punya pacar lagi dan nikah. Semua udah diatur. Abang gue aja belum kawin-kawin sampe sekarang dan tetep enjoy dengan kehidupannya di Amrik.”

“Masalahnya, kita punya batangan yang kalau gak diasah bisa lumutan…” Sanggah Angga sesableng-sablengnya.

Kemudian kita ngakak lagi barengan…

“Lu tahu dik, kenapa gue selalu jadi orang pertama yang selalu ikut serta di kehidupan lu selama ini? Karena menurut gue, kehidupan serumit apa pun, selama kita punya cinta, teman untuk berbagi dan rasa humor. Banyak hal bisa terlewati dengan mudah. Rasa humor paling bangke di kehidupan ini, cuma bisa gue temuin ketika gue ketemu elu.” Ucap Angga nepuk punggung gue 2x. Tapi tangan cowok kalau nepuk punggung gak ada lembut-lembutnya. Keras banget.

Lalu sejenak kita berdua tatap-tatapan penuh arti sebentaran. Karena kita berdua cowok, jadi gak pake adegan mesra-mesraan dan ciuman. Emangnya kita cowok apaan. LGBT???

Sebagai manusia paling sableng di muka bumi dan negara api, kita berdua — Keplak-keplakan.

……

Bersambung

 

Dessyachieriny@yahoo.com

Published inFF & Cerpen

12 Comments

  1. Dina Hasibuan Dina Hasibuan

    Di tunggu lanjutan cerpen nya mbak say

    • Dessy Achieriny Dessy Achieriny

      lagi posting kelanjutannya mbak

  2. Diah Diah

    Aaahhh…cepetan sambungannya yaa mba …

    • Dessy Achieriny Dessy Achieriny

      siaap…

  3. fiqich fiqich

    Kereeen… dibikin terus penasaran,ditunggu lanjutannya mba 🙂

    • Dessy Achieriny Dessy Achieriny

      Aku lagi posting ini… dibaca ya

  4. Tika beti Tika beti

    Waaah keren, salam buat Jonet, ada adiknya g?

    • Dessy Achieriny Dessy Achieriny

      Adik tirinya Jonet namanya Mamat, kucing kampung wkwkwk

  5. Fhitri Fhitri

    Sukaaa banget, akhirnya ada lanjutannya nih.
    Walopun bacanya rada telat , tapi bisa langsung lanjut ke part 3 nya, hihi, asekkkk

    • Dessy Achieriny Dessy Achieriny

      Selamat menikmati ceritanya mbak Fhitri… 🙂

  6. Nina.. Nina..

    Akhirnya selesai yg inii….
    Selanjutnya…Semoga segera terbaca

    • Dessy Achieriny Dessy Achieriny

      Happy reading, tengkyu sudah mampir di Karendis

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *