Sekampret-Kampretnya Persahabatan Bagian 6 (Pembalut Batman)

Taraa…

Dengan gembira, pada akhirnya waktu mempersembahkan anugerah istimewanya, yaitu “Saatnya Pulang Kerja” Semua karyawan di kantor yang tadinya pada jalan kaya bekicot, berubah lebih gesit dari lompatan kodok jantan.

Termasuk gue, sama!

Gue mulai rada serabutan ngemasin barang-barang karena gak sabaran bertemu Paguyuban Konyol Maria Mercedes, nama Paguyuban Group Whatsapp yang gue bentuk sore ini, buat mempererat tali silahturahim yang lama tak terjalin dari 2 bocah petualangan masa kecil.

Oke. Walaupun itu group cuma terdiri dari gue, Angga dan Mytha. Tapi jangan salah, ramenya ngelebihin ibu-ibu kalau lagi ngerumpiin artis yang pada getol sulam alis. Bersahut-sahutan saling mengetik tanpa mengenal cantengan.

-___-

Sebenernya temen kecil gue dulu masih ada 4 orang lagi, ada Koh Yansen, dia ini mungkin satu-satunya orang cina yang waktu kecilnya paling takut sama Barongsai. Mungkin dulu, gue rasa ibunya Yansen waktu hamil kebanyakan nonton film Siluman Ular Putih sama Naga Bonar. Selain Yansen ada Mamat Sugimat, dia orang betawi, emaknya si Mamat jualan nasi ulam sama semur jengkol di pinggir jalan, untung gak nekat jualan di tengah jalan, ngeri ketabrak. Nasi ulam Emaknya Mamat laris manis, yang ngantri orang-orang bermobil semua, selain masakannya enak, emaknya si Mamat kocak, suka latah gak jelas melulu kalau kaget. “Eh copot, copot, copot, pale lu yang copot.”

Yang ketiga ada Steve, namanya emang kebule-bulean tapi orangnya sunda banget. Satu lagi Lina, si Lina ini tomboy parah, tiap main bola selalu jadi pahlawan yang nge-goal-in gawangnya sendiri. Gue rasa, kakinya sama Tuhan dari lahir dikasih bonus remote, makanya bisa ngendaliin bola.

Kalau dipikir-pikir pas udah gede kaya sekarang, persahabatan kita dulu kebhineka tunggal ika-an banget dan sesuai dengan 3 semboyan; Ing Ngarsa Sung Tulada, Ing Madya Mangun Karsa, dan Tut Wuri Handayani. Jangan tanya artinya ke gue, coba lu cek sendiri aja di google. Jangan manja jadi manusia. Kalau ditanya apa hubungannya — Gak ada. Gue pengen lu belajar arti dari 3 semboyan Ki Hajar Dewantara aja, biar makin pinter.

Persahabatan kita dulu nih, semua suku ada. Saling menghormati dan menjaga sikap. Lengkap, dari yang sipit sampai yang belo, dari kulit item, sawo mateng, sampai yang putih pucet. Pola pikir anak jaman dulu sama sekarang jauh berbeda, kalau anak jaman sekarang hobby main hina-hina-an antar suku dan paling demen nge-bego-bego-in orang. Tapi sayang, yang lain masih belum dapet kabarnya. Baru ketemu si Mytha doank. Kangen juga sama mereka. Kalau Angga jangan ditanya. Dari kecil dia selalu ngikutin kemana gue pergi. Spesialis ngerepotin bin ngeribetin *cry

Gue buka chat group. Di jaman sekarang, kalau lu belum punya group chat dengan nama yang aneh-aneh. Lu belum masuk kesebenar-benarnya arti kekinian. Group alumni sekolah SMP gue aja, namanya; Power Ranger Putih Biru, group kuliah gue namanya Pok Ame-ame Belalang Kupu-kupu, group Kantor gue namanya; Manis Manja Group. Walaupun manis manjanya cuma kalau atasan lewat doank.

Ngescroll ke bawah, udah panjaaang banget obrolan niy group Paguyuban Konyol Maria Mercedes, padahal baru dibikin. Kita janjian di bioskop yang deket rumah Mytha, dengan alasan paling diktator, yaitu pemaksaan dari Mytha sendiri. Biar ntar kalau dia balik, bisa lebih cepet nyampe rumah daripada kita berdua.

-____-!?

Lah, apakah… Cewek itu unik ya? Alasannya kadang emang selalu bikin kita sebagai cowok geleng-geleng aneh karena ngerasa banyak point-point yang dibuat-buat dan gak penting semua.

Gue sampe di lokasi, mampir dulu ke musholla buat sholat maghrib. Karena prinsip gue, orang ganteng dan keren di mata Tuhan sejatinya adalah yang sholatnya tepat waktu. Abis sholat, gue berdoa panjang minta diampuni segala dosa ibu bapak gue, termasuk berdoa supaya sepatu gue gak ilang waktu sholat maghrib hari ini. Setelah selesai langsung ngacir naik lift nekan tombol angka 5. Alhamdulillah masih tetep ganteng, karena sepatu gue gak ada yang nyolong atau pun berganti jadi sendal jepit warna ijo kaya dulu. Si Angga dan Mytha ternyata udah nyampe di sana duluan. Gue rada takjub. Suer gilak, niy bioskop penuh banget sampe ngantri panjang keluar deket eskalator. Giliran di musholla bawah mall tadi, sepi bener kaya kuburan Belanda.

Si Angga langsung nunjuk poster film yang bertuliskan 18+ berharap gue dan Mytha setuju atas pilihan film yang dia tunjuk, menggoda, bergairah, tapi gue langsung geleng-geleng sambil ngoceh.

“Gak bisa… Kita cuma bertiga.”

“Lah apa hubungannya kalau kita nonton cuma bertiga?” Ujar Angga bingung

“Lu mau ditangkap satpam?” Gue nyeletuk lagi

“Maksud lo apaan sih? Kita cuma nonton, bukan berbuat mesum kampret.” Angga tambah bingung.

“Otak lu noh yang mesum, coba lu liat lagi, ini untuk 18 ke atas, lah kita cuma bertiga, berarti kurang 15 orang lagi, baru boleh nonton.”

“Bodo amat!!!!…”

Gue sama Mytha ngakak karena udah berhasil bikin Angga kesel.

Akhirnya gue serahin ke mereka berdua untuk milih film yang bakal ditonton. Kemudian gue antri beli popcorn caramel. Disamping gue ada 2 orang anak abege yang bawa kamera buat ngevlog, nyuruh satpam ngikut dia nari gaze sambil nyanyik “Ko tinggal turun naik, ko tinggal turun naik, turun naik teruus” ini lagu emang lagi hits banget sekarang. Group hip hop asal merauke Papua Blasta Rap Family bikin viral dunia maya.  Lu dengerin deh. Gue ngakak liatnya. Mau aja lagi itu satpam disuruh-suruh. Akhirnya si Angga dan Mytha dateng, kita masuk bareng, berharap kalau udah enak, keluarnya juga barengan. Lah! *ambigu.

Angga nyuruh gue duduk dipojok samping dia. Lampu masih terang, cewek abege di depan gue udah mulai cipokan sama pacarnya. Itu bocah mau nonton atau mau ngapain sih?

Ingin rasanya aku berkata kasar pake bahasa medan;”Jijik kali aku tengok cewek macam itu pun”

Akhirnya gue sengaja lempar-lempar kepalanya itu cewek sama cowoknya pake popcorn dari sini. Mereka kesel, gue nyengir. Blum lagi yang pada alay foto-foto pas lagi film udah mulai, eksis boleh, tapi gak usah pake norak level selusin.

“Dek, dek… Blitznya ganggu tau gak?” *Melotot.

Film baru aja mulai, si Mytha udah permisi mau ke toilet dulu, lewat sambil bertahak gara-gara kebanyakan minum soda plus kedinginan kena AC. Gue tawarin mau dikerok apa gak sekalian, dengan nada bercanda. Dia gak jawab. Tapi gue digetok pake tasnya dia. Lumayan sakit, isi tas cewek kan berat banget, ada lipstik, dompet, hape, charger, bedak, maskara, eyeliner sampe bom molotov.

Baru 5 menit nonton, si Mytha balik dari toilet. Paling sebel gak sih lo, lagi nonton seru-seru ada orang yang bolak-balik aja. Si Mitha kalau bisa gue karungin, gue karungin juga nih. Abis itu gue timbang. Baru aja dia duduk, tiba-tiba bisik-bisik ngerengek ke gue sama Angga buat beliin pembalut. Masya Allah…

“Dhika, gue tiba-tiba datang bulan langsung banyak gini. Lupa bawa pembalut juga. Beliin please, lu ajak aja si Angga, kalau gue yang jalan sendiri harus turun ke bawah. Takut malah jadi nembus.” Rengek Mytha lagi

“Apaaaaa’an???..” Ujar gue sama Angga shock barengan. Sekaligus panik. Masa cowok keren gini beli pembalut. Nyicipin isi  dalemnya aja belum pernah. Bisa abis martabat kita berdua.

“Gilak kali lu Myth” ujar Angga

Si Mytha langsung melotot “Udah deh, gak usah lebay lu berdua. Beliin cepetan ah!! Jangan lupa pembalutnya yang pake sayap, terserah merk apa aja”

Buseet, cewek kalau lagi PMS udah kaya penjajah jaman perang, galaknya gak kira-kira. Dia yang minta tolong, kita sebagai cowok yang dianiaya. Maha benar wanita atas segala firmannya. Ujar gue ngebatin.

“Yaelah, itu pembalut emangnya bisa terbang segala dipakein sayap? Bodooo ah myth, lu beli sanah sendiri.” Si Angga yang paling sewot kali ini

“Tinggal bilang ke SPGnya, beli pembalut yang ada sayap kanan kirinya, supaya jalannya gak oleng, gituuu. Pliiis” Si Mytha mohon-mohon. Lama-lama kita berdua gak tega. Akhirnya turun — terpaksa — berdua — ke bawah, ninggalin Mytha sendirian di Bioskop. Sekalian jagain benteng, biar gak nembus.

Nasib, bukannya nonton, malah berkali-kali ngucap inalillahi gara-gara disuruh beli pembalut bersayap.

“Dhik, kalau gue jadi pengusaha, gue mau namain produknya — Pembalut Batman. Sebab keduanya punya motto yang sama; Bersayap, tapi gak bisa terbang. Hehe…” Ujar Angga bikin joke paling garing.

“Sekeren-kerennya cowok kalau jalan sama cewek, ya gini. Suka bikin reseee tiba-tiba…. Ditambah lagi kalau lagi jalan sama cewek lagi datang bulan. Abis udah lu dianiaya jasmani dan rohani.” Gerutu gue di eskalator.

“Emang jasmani sama Rohani itu siapa, dhik?” Ujar Angga bercanda bego

“Gak usah lu ikutan bikin gue kesel pake nanya jasmani dan rohani itu siapa? Dari namanya aja udah jelas, dia berdua orang Betawi” Jawab gue, ngasal. Campur kesel.

-_____-!? *cry

 

Bersambung

Dessyachieriny@yahoo.com

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *