Skip to content

Sekampret-Kampretnya Persahabatan Bagian 11 (Imagine It’s You)

Awalnya gue pikir, merelakan seseorang yang kita sayang akan berjalan segampang dan semudah apa yang gue bayangkan. Sok menjadi pahlawan bagi kisah cinta Angga, tapi setelah tahu rasanya kehilangan dan sadar bahwa selamanya Mytha gak akan pernah gue dapetin, sumpah… rasa nyeseknya sampai ke ulu hati, untung gak sampai sesak ke jantung, bisa-bisa gue langsung mati dengan bawa rasa penasaran ke liang kubur dan ikutan latah kelakuan setan di bioskop yang pada kurang kerjaan gentayangan nakutin orang lewat film-film horor. Dih, amit-amit. Preeeet lah!!!!

Ah Myth…sebagai sahabat, kita mungkin bisa saling bercerita, tapi senyum lo di jantung gue seolah mati pelan-pelan. Percuma juga memimpikan senyum yang sama sekali gak akan pernah jadi milik gue, walau pun menunggu orang yang sudah jelas-jelas bahagia buat gue sama sekali gak ada salahnya kan, yang gak boleh adalah mengganggu kebahagiaan orang lain. Perkara menunggu juga gak semudah ngunyah nastar di hari lebaran, gak perlu punya gigi banyak, lu kunyah-kunyah itu nastar juga ancur, nenek gue aja makan nastar dienyot-enyot, tapi ini lain… ini cinta maaan!!!…menyayangi seseorang juga butuh tenaga shaay~~Jadi dilemesin aja. Lo boleh menunggu semampu yang lo bisa, lakuin aja kalau lo sama sekali gak capek, tapi jujur… Gue capek.

 

Anak jaman sekarang mah enak, bisa memprediksi keakuratan cewek pacaran putus apa nggak sama cowoknya, lo tinggal cek di instagramnya, kalau foto-foto dia sama pacarnya kehapus semua, berarti resmi putus. Hal-hal sepele kaya gitu sih gak usah pake diajarin atau kursus penghalang jomblo, bocah yang lahir di Tahun Kodok berunsur Besi dalam derajat kepo maksimal pasti pada ngerti.

Gue bersyukur, di sini gue dapet pelajaran bahwa gak semua rasa cinta yang tumbuh harus jadi milik kita, ada kalanya kita hanya cukup mengetahui bahwa ia hanya manis dan indah pada tempatnya. Di saat yang sama ketika lo benar-benar memutuskan untuk berhenti mengejarnya, maka pelan-pelan secara utuh di dalam hati lo akan mendoakannya bahagia diam-diam. Lo dan Angga harus bahagia Myth. Harus! Supaya gue pun sama-sama merasa lega, paling nggak rasa susah payah memperjuangkan bagaimana melepaskan dan menelan rasa pahit sayang yang kemarin juga gak sia-sia.

Myth, lo itu ibarat senja dibalik ombak takdir yang Tuhan kasih diantara rencana-rencana setenang harum laut dan lapuknya kayu dermaga. Deburnya mendatangkan rasa takut jika anak-anak hujan kembali jatuh di dalam tubuh gue saat malam hari. Berharap akan terus baik-baik saja, walau terkadang kenyataannya gue sedang tidak baik-baik saja. Dengan memiliki rasa cinta yang baik…gue pamit. Memberikan jarak diantara kalian dan menyimpan banyak kenangan mengenai hati kita yang memang tak pernah sempat menjadikannya siapa-siapa.

Hidup memang bagaimana kita memanfaatkan sebuah kesempatan yang gue lewatin kemarin. Ibarat lagi main monopoli, ketika gue diberikan kesempatan sama Tuhan, gue malah memilih dana umum.

-______- !!??

 

Tapi sebagai sahabat, gue tetep di sini, di tempat yang sama yang memang sudah seharusnya. Menggenggam tangan kalian sebagai rasa sayang seorang sahabat paling KAMPRET yang pernah kalian punya. Ah, siake. Ngelamun panjang begini jadi tambah Gegana, gelisah, galau, merana. Perasaan gue kali ini terasa paling melow sekampreeeeeet-kampret yang dilipat gandakan.

Ingin rasanya gue berbisik pelan mengucapkan hal paling lega ke wanita pemilik senyum paling manis dan ceria dari seluruh wanita bumi yang pernah gue kenal, bahwa kita “Belum Selesai” namun gue sadar, bahwa kita pun bahkan belum pernah menjadi siapa-siapa, selain kata jenuh pintu pun hampir tertutup dan gue akan sulit masuk. Seandainya, gue menyatakan rasa sayang gue sejak awal, yang melamar lo sekarang bukan Angga, tapi gue. Sehingga mimpi dan banyak hal harap di kepala mengenai bagaimana rasanya kita hidup sama-sama, bisa terwujud.

Gue memutuskan untuk tidur, istirahat supaya sakit gak berlarut-larut. Rencana ke dokter sore, ditemenin bokap. Dengan kondisi galau tingkat kahyangan, rasa pusing yang berkepanjangan, mau makan pun rasanya enggan, perasaan yang campur aduk membuat gue tak semangat memakan apapun, hanya telor rebus 2, bubur kacang ijo semangkok, roti setangkup dan susu segelas. Kalau sehat biasanya sendal jepit dicocol saos dan kobokan bekas air cumi dikasih perasa cappucino aja gue telen. Kalau sekarang nggak ah, ngebayanginnya rada mual.

Rasa bosan membuat gue jadi manusia paling aktif mencet-mencet remote TV. Udah lama banget gak nonton benda bertabung yang sekarang bertransformasi jadi slim itu semenjak mengenal internet dan asik streamingan, kebetulan yang diputer film mengenai Alien. Kadang orang di bumi suka pada drama apakah UFO beneran ada apa nggak? Mungkin cuma gua satu-satunya saksi mata yang pernah liat piring terbang asli di atas kepala gue, kira-kira waktu jaman SD saat pertama kali nyokap tahu tupperwarenya gua ilangin.

Gue sempat bales chat Malika juga beberapa menit yang lalu saat nanya kabar gue sakit, dia malah minta alamat rumah dan pengen jenguk. Gue sempet bilang gak usah, takut malah bikin repot, tapi dia maksa sambil ngancem dibawain bubur dan sup asparagus, gue pasrah, padahal kenyataannya berbeda, gue lagi pengen makan samyang rasa urap dan bonus tempe bacem, malah makan bubur lagi, bubur lagi. Cewek kalau cowok cakep sakit emang suka lebay pada mau jenguk ya, padahal gue sakitnya juga cuma masuk angin doank, itu pun udah beberapa kali anginnya dikeluarin lewat knalpot alami di belakang dengan misteri yang sampai kini masih sama, kalau bunyi, berarti gak bau, tapi kalau gak bunyi artinya bau banget.

Nyokap ngetuk pintu, cuma mau ngasih gue sayur bayam pipil jagung, ayam goreng sama bubur, kemudian pergi lagi. Ya Allah, kenapa harus bubur lagi sama sayur bayem? Emang sih, bayam membuat popaye jadi kuat, tapi kan tetep enakan kangkung terasi. *Cry

Baru pengen merem, karena kalau dipaksain melek terus, kepala makin sakit gak ketulungan tapi si Mytha sudah nongol sambil nyengir di samping pintu kamar dengan mengenakan jumpsuit coklat dan blazer putih, tangannya yang kuning langsat memegang parsel buah segede perut king Kong. Tampilannya manis, dua-duanya, ya Mythanya.. ya parselnya juga.

Mungkin takdir lagi ngajak gue bercanda, entah kenapa gue malah deg-degan lagi tiap liat makhluk satu ini. Seandainya ada anak IT yang bisa bantu gue men-delete rasa sayang ke Mytha, gue bayar sekarang juga.

Belum sempet gue suruh ini anak manusia masuk ke kamar gue, dia ternyata udah masuk duluan dan nyerocos panjang lebar, duduk di sofa samping meja komputer gue dan buka parsel buah yang dia bawa sendiri, gak dicuci, di lap di baju, dan dia makan, sendirian. What the hell maaan????

Gue pikir akan ada adegan drama romantis, cewek jenguk, nanya kabar, bukain buah, dipotongin, disuapinin. Ini malah, nggak!!!

Cewek paling gak jelas sedunia itu malah brondong pertanyaan ke gue di saat kepala sakitnya kaya mau pecah berhamburan. Ini manusia paling ajaib, ke sini mau ngejenguk… apa mau ngegosip?

“Dhika, lu masih kenal Astrid kan??? Satu kelas waktu SMP sama kita dulu. Cewek yang ngejer-ngejer lu Dhik. Lupa lu ya??? Dasar amnesia! Tadi gue ketemu dia… Suueer bikin pangling. Gue gak ngenalin tapi dia yang manggil gue duluan. Cakep banget sekarang, putih, langsing. Gue ketemu dia di kereta.”

Ya Allah, kenapa wanita tiap nanya begini? Dia yang nanya, kadang dia yang jawab sendiri dan menyimpulkan hal-hal yang belum gue jawab. Gue cuma bisa geleng-geleng, ke kiri, ke kanan, ke atas, ke bawah. Saking takjub sama manusia yang disebut wanita. Jadi pengen takbir saat itu juga. Dengus gue dalam hati.

“Astrid mana sih??? Gue malah lupa, yang ngejar-ngejar gue sampai ekstrim bilang i love u di lapangan depan kelas dan nyeremin banget sampai satu sekolah gempar seinget gue sih, gemuk orangnya.” Timpal gue, penasaran juga pas denger ocehannya.

“Nah iya, Astrid yang itu. Seandainya lu liat dia sekarang Dhik, gue yakin lu bakalan ngiler sebaskom. Dia sekarang selebgram, tadi lagi shooting iklan sepatu di stasiun.”

“Emang gak ada ide lain apa? Segala iklan sepatu aja pake di stasiun???? ¬†-___-!!??”

“Justru idenya keren, kisah yang melegenda kereta Commuter Line di kita kan manusianya harus punya kekuatan zombie untuk bertahan diantara puluhan orang yang berdesak-desakkan. Nah, dengan pakai sepatu itu jadi kita bisa nyaman untuk berdiri diantara sekumpulan manusia di gerbong kereta. Keren lagi idenya.” Ujar Mytha cerita tapi dia yang heboh sendiri.

*Gue sempet ngakak juga sih denger dia ngoceh, lumayan jadi hiburan di kala kepala mumet pake banget.

“Eh iya, jadi gimana? Masih sakit?” Si Mytha mulai sadar, misuh-misuh sendiri nanya keadaan gue.

“Auk ah, gak usah ditanya. Lu gak liat gue terkapar begini???” Gue melotot ke matanya, dia malah natap gue balik sambil senyum. Dari sofa ia duduk, kemudian berdiri dan bergegas merapat ke tempat gue tidur, nafasnya hampir terasa di wajah gue, telapak tangannya yang lembut memegang dahi hanya untuk merasakan suhu panas di tubuh gue saat ini. Gue nelen ludah. Gemeter. Siake.

“Oh iya, panas. Berarti sakit beneran ya???..” Ujar Mytha entah polos, entah blo’on. Berarti dia dari tadi nyangka gue sakit bohongan cuma gara-gara pengen dijenguk gitu??? Niy anak kadang-kadang otaknya dibuat dari TAPE ULI yang kelamaan difermentasi.

“Bukan, ini panas bohongan. Hanya gurauan kecil dari api neraka.” Gue jawab rada kesel.

*Dia cuma ngakak gak berhenti, ngakak sambil duduk lagi di sofa dan ngambil buah yang ke dua dia bawa, di dalem parsel dan dimakan sendiri. Again.

“Itu parselnya lu bawa pulang lagi aja, Myth. Buat keluarga lu, gue gak usah dibagi.” Ujar gue nyindir bercanda.

“Yaelah, pelit lu. Jenguk elu gue kan juga perlu tenaga menghalau para zombie di gerbong kereta. Lagian selain laper gue gerah, sekalian pengen numpang ngeringin baju di bawah AC kamar lu nih.” Kebiasaan Mytha tiap main ke rumah memang suka minta nyalain AC kamar cuma mau ngeringin baju yang basah kena keringet dan numpang ngadem. Entah kenapa walau pun dengan kelakuan ajaibnya yang semau-maunya dia, suka ngambek gak jelas, gue tetep sayang, dan kita masih berteman sampai sekarang.

“Kenapa gak sekalian masuk ke dalem mesin cuci? Biar gue pencet tombolnya, lu muter-muter deh tuh biar cepet kering bajunya.” Tutur gue rada nyolot. Gue sengaja berkelakuan sok cool judes gaze, demen aja ngeledek-ledekin makhluk satu itu. Gemes liatnya, tiap dia kesel dan melotot balik, yang ada di otak gue malah kepengen gue cium, biar ngambeknya gak jadi.

*Dia malah ngakak lagi. Padahal cuma ada tamu satu, kamar gue udah berisik banget kaya panti asuhan.

“Cepet sembuh ya Dhika….” Sambil ngelempar jeruk tepat kena dada gue.

“Ya Allah…. Bukan dijenguk manja tapi kenapa malah disiksa.” Gue cuma ngelus dada sambil rebahan dan mulai merem. Dia ketawa lagi yang entah ke berapa kalinya. Sebodo amat ah dia mulai ngoceh kaya apa juga. Kepala gue pusing banget. Sampai kemudian, lama-lama gue ketiduran sendiri, kalau gue sehat nih… biasanya jika dia mulai bertingkah bawel, gue tinggal dia sendirian, tapi guenya malah main game. Training pasukan di Clash Of Clans kemudian nge-War. Paling kesel gue kalau dia mulai berulah mencet-mencetin semua tombol saat gue lagi nge-game, sumpah rasanya pengen gue kubur hidup-hidup itu bocah. Kelakuannya memang suka sengaja banget, bikin orang emosi. Untung gue orangnya sabar.

…..
…..

Saat kebangun, gue sendiri gak tahu ini jam berapa. Ketika mata perlahan mulai kebuka, gue cuma melihat wajah Mytha yang juga ikut ketiduran sambil memegang tangan gue. Ini anak walau kadang kepala batu, sembrono, tapi hatinya baik. Terlalu polos karena kurang banyak pergaulan, kehidupan dia cuma diisi sama gue dan Angga doang, walau pun kita sempet kepisah beberapa waktu, gue yakin temen dia sedikit. Dia agak susah memulai pertemanan dengan orang lain, karena orangnya banyak bacotnya doank tapi kenyatannya gak pandai ngajak orang ngobrol duluan dan gampang panikan. Bangun tidur melihat moment tangan gue dipegang begini rasanya sedikit aneh, ada rasa bahagia yang sama sekali gak pernah gue bayangin, kepala gue selama tidur tanpa sengaja menoleh ke samping kanan, wajah kita bertemu, dengan posisi begini secara otomatis dapat leluasa bisa memandang wajahnya yang halus dan manis. Gue tidur di kasur, dia tidur sambil duduk di bangku meja kerja yang mungkin dia seret dari ujung sana sehingga bisa duduk di sini dengan kepala merebah di kasur dan tangan yang masih menggenggam tangan gue. Gak ngerti dari kapan posisinya begini, kepala pusing membuat gue tidur nyenyak, sampai bener-bener gak tahu kelakuan ini anak saat gue ketiduran.

Di moment seperti ini, kepala gue seolah dipenuhi sulur-sulur cahaya dan beberapa anak tangga kebahagiaan yang menyuruh anak Adam memanjat tergesa. Di jejak langkah langit ke tujuh ada beberapa pilihan, apakah berhenti di surga, cerita, bahagia, cinta dan rahasia? Di sana, kita menamai diri sendiri sebagai Adam dan Hawa yang dipenuhi perasaan paling gelisahnya masing-masing, tanpa percakapan panjang yang kita sembunyikan sama-sama lalu mencoba bersembunyi di tempat malaikat bekerja.

Sesekali di kepala gue seolah mengalun melodi lagunya Yura Yunita Feat Glen Fredly Cinta dan Rahasia.

Terakhir ku tatap mata indahmu
Di bawah bintang-bintang
Terbelah hatiku antara cinta dan rahasia

Ku cinta padamu
Namun kau milik sahabatku
Dilema hatiku
Andai ku bisa berkata sejujurnya

Jangan kau pilih dia
Pilihlah aku yang mampu mencintamu
Lebih dari dia
Bukan ku ingin merebutmu
Dari sahabatku
Namun kau tahu cinta tak bisa kau salahkan

Hampir saja gue belai rambutnya sebentar sekalian menyibakkan rambut-rambut yang jatuh menutupi mukanya supaya bisa lebih jelas lagi memandang wajahnya, tapi gue dikagetkan dengan dua sosok manusia yang duduk di sofa. Memandang gue dari tadi, ternyata Angga dan Malika. Entah kapan juga itu bocah berdua di dalam kamar.

“Hai, Malika, Hai Ngga. Udah lama??? Sorry gue ketiduran. Pusing.” Ujar gue agak gugup.

“Nggak kok, baru. Santai aja… Kita berdua sengaja gak bangunin.” Ucap Angga.

Dengan posisi Mytha tidur begitu, gue sebenernya sedikit gak enak sama Angga, walau pun keadaannya tangan Mytha menggenggam tangan gue bukan hal yang patut untuk membuat gue gugup karena memang udah sering juga kaya begini walaupun ada Angga. Sebagai sahabat dari jaman rikiplik Mytha dapat leluasa memeluk kita dengan perasaan sayang sebagai sahabat, saudara, dan bodyguard yang melindungi dia setiap waktu. Mungkin, gue gugup hanya perasaan diri gue doang, karena menganggap Mytha orang spesial di hati gue dan gue gak mau Angga tahu perasaan sayang yang sama atas perasaan yang dia juga rasakan, ditambah di sini ada Malika, cewek yang hampir semingguan ini gue mengeluarkan jurus pendekatan antara pria dan wanita. Jujur, dilihat dari ekspresinya Malika sedikit bete. Gue merasakan itu di wajah dia sekarang. Sebagai pria yang sudah melanglang buana masalah percintaan, dengan mudah gue bisa memperkirakan isi kepala Malika, gue tahu dia memiliki rasa sayang ke gue, hanya saja masalahnya sebesar apa gue masih belum tahu tepatnya.

Gue selalu heran jika ada seseorang yang mampu mencintai gue apa adanya, apalagi dengan waktu yang singkat, disayangi bukan perkara main-main. Hal yang besar, megah, mengharukan buat gue pribadi. Sebab gue sendiri tidak pernah menemukan alasan yang tepat untuk bisa meyakinkan kenapa gue patut disayang dengan begitu tulus di hati seseorang. Sebegitu banyak orang melihat kelebihan di diri gue, jujur saja, gue justru berfikir sebaliknya, ada banyak kekurangan yang gue punya tanpa mereka sadari, dan gue yang sangat paham akan hal itu.

“Sinih…” Gue memanggil Malika sambil tangan gue menepuk-nepuk pinggir kasur untuk membuatnya berada dekat ke sisi gue.

Dia cuma senyum… Menggeleng pelan sambil sesekali melirik Mytha.

“Ini Mytha, Angga, mereka berdua sahabat gue. Dari kecil kita sudah sama-sama. Kita bertiga selain kaya saudara, juga kaya Tom and Jerry.”

Angga ngakak sambil melempar bantal kursi ke gue.

“Iya, Angga cerita banyak tadi…” Ucap Malika malu-malu, sedikit ada perasaan lega terpancar di wajahnya. Wanita itu selain punya rasa cemburu paling lebay di muka bumi, dia akan merasa sangat dihargai sebagai wanita jika dikenalkan dengan teman-teman sepermainan cowoknya juga. Wanita itu hanya butuh dihargai, dimanja, didengarkan, diperhatikan. Maka lu gak perlu cepet-cepet pergi ke surga, sebab dunia akan dibuat seperti surga sementara jika kita sebagai pria berhasil menyenangkan hati mereka.

Cewek cemburu atau ngambek, cara baikinnya gampang, tinggal lu kasih perhatian lebih aja ke dia, manja-manjain kaya bayi, entar juga luluh. Semakin lu buat panas hatinya sama cewek yang dia cemburuin akan ada babak baru paling drama nanti, yang ada hidup lo dibuat ribet ntar. Semakin dia tanya-tanya kebanyakan, semakin kita para cowok bawaannya pengen bohong. Padahal kan bohong itu kata Malaikat dosa. Gara-gara cewek nih, makanya kita sebagai cowok cowok yang memegang teguh jaga image jadi keseringan bohong demi menyenangkan hati mereka. *Ngelus dada.

Kepribadian Malika beda 180 derajat sama Mytha. Malika lebih malu-malu, kalem, elegan, penuh perhitungan dan kehati-hatian. Sedangkan Mytha, rame, ceria, ceroboh, pelupa, sembrono, menyenangkan, lucu, dan apa adanya. Kepribadian Mytha persis kaya Angga, itu juga alasan gue mengapa bisa ikhlas melepaskan orang yang gua sayang, sebab gue yakin…Dia akan bahagia. Lu hanya cukup punya manusia kaya Angga dan Mytha, maka dunia dalam hidup kita serumit dan sesulit apa pun, gak akan pernah kesepian.

Saat gue hendak beranjak duduk. Mytha bangun, ngucek-ngucek mata, belum sempet gue bilang ada Angga kepala gue dikeplak, gue cuma bisa teriak “Aduuh..” dia cuma nyengir kemudian bilang “Kalau bisa teriak berarti sudah sembuh.” Gue melotot. Angga sama Malika ketawa, Mytha kaget. Dia baru sadar ada Angga dan Malika juga di sini. Tanpa basa-basi dia langsung lari meluk Angga.

“Kapan dateng???? Katanya malem, dasar penipu.”

“Besok ternyata ditelfon crew, ada syuting iklan mendadak ke Way Kambas gantiin Ardian, makanya nyempetin dateng sekarang, malem langsung ke bandara.” Ujar Angga ke Mytha sambil Angga ngacak-ngacak rambut Mytha. Tanpa bicara, Mytha cuma senderan ke bahunya Angga.

“Mumpung lu sakit gue kasih kabar baik nih Dhik. Semalem gue ngelamar Mytha, dalam waktu dekat Insya Allah, gue mau melamar langsung ke orangtuanya dan kita secepatnya menikah sebelum Gue Go to Paris, ada projects film lagi.” Si Angga nyengir bahagia.

Gue pura-pura kaget, karena gue janji sama Mytha untuk pura-pura belum tahu tentang masalah dilamar.

“Halaaah…. Serius!!!!! Mantap… Terus kalau lu mencuri Mytha dan enak-enakan bulan madu, nasib gue gimana????” Ucap gue rada bercanda

“Iya lu ikutan kita bulan madu, cuma…gue di kamar, lu gesek-gesek ke tembok yang belum disemen.” Denger Angga nyerocos gak pake diayak kita semua sontak ngakak. Kampret emang itu anak, yang ada ntar lecet.

Gue sempet ngelirik ke Malika; “Neeeng…. Gak pengen apa dinikahin Mamas Dhika??? Hmmm??? Kalau dijawab IYA sekarang, Mas nikahin nih besok? Biar bikin kopinya di rumah kita aja pagi sore, bukan di cafe.” Ucap gue mancing-mancing.

Beberapa hari ini gue lagi suka lagu-lagunya Yura. Terkadang cocok dengan kisah hidup gue. Gue menatap Malika sedikit lebih lama dari biasanya, ponsel di samping bantal gue ambil, lalu gue puter lagu “Berawal Dari Tatap” Sengaja gue puter lagu itu. Selain gue suka lagunya, ini jurus gombal gue ke Malika.

 Malika cuma senyum, kemudian nunduk, sedikit malu-malu kebo.

…..
…..

Bersambung

 

Dessyachieriny@yahoo.com

Published inFF & Cerpen

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *