AC Daikin Si Hemat Energi Yang Patut Jadi Pilihan

 “Hanya Daikin pilihannya untuk AC nyaman dan Hemat Energi”

Sejuk atau tidaknya suatu ruangan, buat saya pribadi akan mempengaruhi mood dan aktifitas. Gerah, panas, keringetan, tentunya membuat kita tidak nyaman untuk melakukan sesuatu, jangan sampai hanya karena masalah sepele, kreativitas dan kredibilitas pekerjaan menjadi taruhan.

So, berawal dari keluhan saya mengenai AC di rumah yang menyedot listrik secara gila-gilaan, kita pun sharing dengan beberapa kerabat, listrik di rumah  1300 Watt dengan tagihan hampir 700rb perbulan sedangkan peralatan listrik  rumah tangga di rumah tidak begitu banyak. Saya sempat mendatangkan teknisi AC yang biasa men-service AC di kantor, setelah cek memakai Watt Meter  ternyata AC di rumah itu walaupun merk terkenal, namun made in China, tarikannya mencapai 750 watt start awal, cukup besar untuk ukuran AC 1/2 PK. Nyesel parah belinya.
Teknisi AC kantor sempat menyarankan beberapa merk AC yang bagus,  AC Daikin termasuk bagian dari yang ia recommended-kan kepada saya. Hanya saja sekarang hati-hati, banyak Merk AC yang diperdagangkan, ujarnya. Kita tetap harus menanyakan Made In mana AC tersebut dibuat. lalu ia menyarankan, bahwa AC yang unggul adalah buatan Jepang dan Korea, untuk Made in Thailand juga lumayan bagus. Tips lain adalah menyesuaikan ukuran ruangan dengan kapasitas AC agar didapatkan dingin yang sesuai.

Teman saya pun menyarankan untuk pakai AC Daikin. Kebetulan saya sering main ke rumahnya, tagihan listrik dia juga dulu bengkak, kita punya keluhan yang sama, sekarang ia beralih memakai AC Daikin tipe High Inverter di ruang utama dan kamar anaknya tipe Smile Inverter.

Indoor Outdoor AC Daikin lebih halus dibandingkan AC milik saya di rumah, kelemahan AC Low Watt merk lainnya adalah suhu dingin yang dihasilkan saat kita baru nyalain itu akan membutuhkan waktu yang lebih lama dari biasanya, tapi AC Daikin hanya membutuhkan waktu 5 menit saja dengan Watt 260-300an, sudah mampu membuat suhu dingin sempurna senyaman-nyamannya. Iritnya tidak usah ditanya, sebulan ia mampu menghemat sekitar 150-200rban dari tagihan listrik sebelumnya. Bahkan ada teman saya yang rumahnya cuma 900 watt nekat pake AC 2 unit yang Smile Inverter, ternyata kuat. Dia biasa pasang dengan modus low Watt, jarang pake modus yang normal. AC Daikin untuk tarikan awal akan berkisar sekitar 550 watt, namun dalam hitungan detik langsung turun di kisaran 260-300an, kemudian ketika sudah stabil akan manteng di sekitar 140 watt kalau pake modus normal, kalau memakai modus low Watt akan kurang dari itu. Kalau kalian gak percaya, bisa cek langsung pake Watt Meter di rumah.

Giliran saya di rumah, AC nyala 2 unit sama pasang mesin air langsung turun, sedangkan listrik sudah 1300 watt. Pengen nangis dan pengen buru-buru ganti AC Daikin rasanya. Waktu pemasangan awal AC yang boros di rumah saja sudah ada kendala, setiap dimatiin indoornya, di outdoor selalu telat matinya dan masih nyala 5 menit baru benar-benar berhenti. Tapi setelah saya panggil teknisi keluhan itu sekarang bisa diatasi, tapi tetep aja konsumsi listriknya bikin kita ngelus dada.

Dari segalanya macam rekomendasi orang-orang, saya tidak lagi ragu, “kalau AC ya Daikin”, urusan hemat, irit, ramah lingkungan, patut jadi pilihan. Sudah banyak yang menganjurkan ini ke saya karena hanya Daikin pilihan AC Hemat Energi.

 

dessyachieriny@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *