Para Pengabdi Mantan

Sepanjang angin berhembus akan selalu ada sepenggal kisah manusia-manusia kesepian di jam-jam sibuk, berbenturan dengan kepadatan pikiran dan kehidupan yang terus saja berjalan.

Susah move on emang rasa yang paling siake…

Apalagi kalau ngomongin soal cinta, terutama barisan para mantan, bagi manusia di jaman penganugerahan otak paling batu dan termasuk ke dalam Paguyuban Pengabdi Mantan, dengan nasib cinta yang berkali-kali kandas, maka gue yakin kalian semua akan sepakat bahwa cinta terbuat dari banyak aneka rasa, ada yang pedesnya kaya sambel gledek di Restoran Bebek Bengis Haji Lulung, ada yang asem kecut kaya jeruk nipis di kantong celananya Mpok Encum, ada juga yang rasa pahitnya ngalahin sendal jepit swallow tabur brotowali. Tapi diantara semua rasa paling brengsek, tetep aja ada rasa manis-manisnya — Kaya rasa Martabak kekinian milik putra Pak Jokowi “Markobar” *abis muji kemudian gue bersiap-siap bakalan dikasih sepeda sama bapaknya…

Hasil gambar untuk free women

Rasa cinta emang memiliki kejutan se-ekstrim itu.

Merah jambu si cupid dari jaman Rhoma Irama sampe jaman Andika Kangen Band tetep aja sama.

Misteri……

Sebab cinta sendiri merupakan ciptaan Tuhan, semua dan setiap butir pasir di dalamnya. Ya sama aja seperti kita mencintai daun, mencintai sinar Tuhan, mencintai binatang, mencintai tanaman–Semuanya. Jika kita mencintai semuanya, maka kita akan melihat misteri Ilahi dalam setiap makhluk. Tapi bukan makhluk Tuhan yang paling seksi karangan Ahmad Dhani. Begitu melihatnya, kita akan mulai memahami lebih baik, setiap hari. Sampai akhirnya kita bisa mencintai seluruh dunia dengan kasih yang merengkuh segalanya.

Lu semua gak usah kagum begitu, ini adalah cinta versi Fyodor Dostoyevsky, orang bule yang emak bapaknya gak pernah makan tempe, jadi bikin nama anaknya rada susah untuk diucap sama lidah anak Betawi kaya gue, sampai harus dieja pelan-pelan karena bikin lidah berkali-kali keserimpet, padahal lagi gak pake gaun dan sepatu hak juga. Selama ini gue termasuk manusia yang menganggap cinta itu main-main. Kaya kita main petak umpet aja, nyari orang-orang yang memang bisa diajak noleh ke gue — Sampai ketemu. Putus cinta adalah hal biasa. Gue emang brengsek. Dan gue kemakan kebrengsekan gue sendiri.

Gue pacaran udah 5x. Cewek pertama yang apes jadi pacar gue namanya Mira, kemudian Suci, Asih, Vika, terakhir si Amel. Gue berharap, kelak yang ke enam pacar gue namanya bukan Joko.

-____-!!

 

Hasil gambar untuk autumn

Si Mira ini adalah temen gue SD, dibilang pacar juga bukan, cuma rasa pacar… karena dari si Mira inilah, gue pertamakalinya mengenal bagaimana rasa ngebayangin cewek itu enaknya ngelebihin makan brownies jualan emak gue. Manis. Kita sering main sepeda bareng, jaman dulu lahan luas masih banyak, jaman sekarang ada lahan luas dikit gue yakin bakalan dijadiin cluster, dibangun rumah-rumah. Sambil naik sepeda gue menyatakan suka, lalu dibales senyum doank, saat itu senyum manis itu gue yakini sebagai pertanda “IYA”. Kalau dipikir-pikir alay banget, disuruh ngapalin RPUL sama RPAL aja gw gak inget-inget, pake segala bilang suka segala ke cewek. Kalau emak gue tahu, mungkin bakalan dijewer sampai kuping gue lepas dan dijadiin alas kue.

Jika ada perbandingan anak dulu sama sekarang itu — berbeda, setelah gue pikir agak lama, kira-kira waktunya selama gue kalau ke toilet bawa hape sambil main game. Ternyata anak jaman dulu dan anak sekarang jika dilihat dari segi sifat sih sama aja, ada yang bandel ada juga yang sopan. Perbedaan besar tercermin dari segi teknologi, jaman dulu karena gak ada hape aja, coba kalau jaman dulu ada hape, mungkin anak jaman dulu juga bakalan foto selfie sama Mie Remes Anak Mas dan Coklat ayam, kemudian pencitraan sama main gundu.

Mantan gue yang kedua namanya Suci, sebagai anak SMP terkeren di kelas, si Suci ini termasuk yang sebodo amat sama lingkungan, kepribadiannya rada nyentrik, merasa asik aja gitu sama kehidupannya sendiri dan musik-musik MP3 di ipodnya yang mahal, kepribadiannya yang koplak sesuka hati dengan aksen bicara rada nyablak tetep kelihatan asik, tipe cewek begini buat gue justru unik, segala hal yang ia bicarakan seolah memang jujur apa adanya dan gak dibuat-buat.

Mantan gue yang ketiga namanya Asih, kalau ini justru kebalikannya dari si Suci, Asih tipikal yang pendiam, gak banyak bunyi apalagi kalau lagi e’e di celana, dia anak Rohis yang tiap gue pegang tangannya, selalu istighfar, tapi pas gue tembak, dia malah bilang kalau ternyata dia suka sama gue sebenernya udah lama banget. Karena dia alim jadi gue gak banyak macem-macem. Tapi ternyata dibalik anak pendiem dan alim rupanya Asih punya nafsu paling gede. Gue pertama kali nyobain ciuman pertama sama ini anak. Sadis, tapi nagih. Soalnya bukan gue yang nyium dia duluan, tapi dia yang tiba-tiba mendadak nyium gue sampe ngejengkang ke belakang dan ngos-ngosan keabisan nafas. Lah, gimana? Gantian gue yang bengong. Padahal nembak si Asih juga karena buah keisengan aja, mana nyangka disambut debar-debar asmara dan rejeki nomplok nyobain ciuman pertama rasa bakwan.

Kalau Vika ini anak band, gue kenal dia pas kuliah, cewek tatoan yang emang rada tomboy. Waktu pacaran sama Vika bukan gue yang nembak, gue ditembak dia duluan. Agresif orangnya, berwibawa dan punya jiwa pemimpin, buktinya selama pacaran sama dia gue lebih sering banget disuruh-suruh. Udah kaya kacung. Siake. Buat gue, selalu seru berpetualang macarin cewek dengan tipe yang beda-beda. Gue jadi belajar untuk mengenal banyak karakter manusia.

Pacar terakhir namanya Amel, nah cewek yang ini memiliki sifat paling biasa aja, sama kaya cewek sejuta umat lainnya yang rada drama. Kangen – nangis, ngambek – nangis, girang – nangis, apalagi kecolok matanya, gue yakin bakalan nangis. Lama-lama akhirnya gue putusin. Dan bener aja dia nangis lagi lebih lama dari kemarin-kemarin, abis capek liatnya.

 

Hasil gambar untuk love autumn

 

Punya mantan banyak rupanya bisa memproduksi rasa kangen juga kalau udah lama gak liat mukanya. Sebahagia apa pun hidup lu sekarang, kalau ketemuan sama mantan, tetep aja ada rasa yang beda, kaya kita minum air soda. Memicu rasa terkejut tapi enak, ada rasa seneng yang misterius. Sederhana tapi manis. Berasa kaya lagi ulang tahun dikasih hadiah oksigen sama Tuhan. Nafas terbuka, tapi bibir dan paha seolah terkunci. Apalagi kalau lagi bawa pasangan baru ketemu mantan lama yang punya kisah kasih paling indah, mau nengok takut dihambak, gak nengok — Tapi pengen.

Temen gue ada tuh yang suka nongkrong bareng, tiap dia ngomong berasa dengerin politikus ngasih motivasi, tapi kelakuan masih suka korupsi. Bilang gini: “Ngapain sih lu pada sibuk mikirin mantan, mereka itu sampah! Udah pada ke laut. Hidup harus fokus melihat ke depan, melihat kenyataan. Di dunia ngejer wanita, mau ngapain? Jelas-jelas di alam baka yang namanya surga kita bakalan dikelilingin bidadari yang bisa kita pilih sendiri.” Sebulan kemudian gue ketemu dia lagi jalan sama mantannya di eskalator mall, tapi pura-pura gak liat gue. Makan tuh alam baka, kaya berasa ntar masuk surganya aja ini orang. Kesel.

Di Surga wanita sholeh mau dikasih predikat Bunga Desa aja pada nolak, mereka pada takut. Takut Riba. Kalau di dunia, wanita dipuji dikit juga pada belingsatan kaya cacing dikeringin yang mau ditumbuk dijadiin obat. Puji aja alisnya – Pasti bakalan langsung girang. Makin ke sini, kita sebagai cowok itu semakin diuji kejujurannya, karena lebih nyaman untuk melakukan kebohongan, tiap ditanya gendutan apa nggak? Selalu gue jawab — Nggak. Karena kalau kita bilang gendutan, masalahnya kan jadi panjang.

Jaman sekarang segala apa juga jadi perdebatan, masalah kata pribumi aja pake ribet. Lah kita manusia wajar dibilang peribumi, lahirnya kan di bumi. Trus maunya dibilang apa? Peri-langit, peri-kahyangan? Emang emak lu pada ngelahirin di atas awan?.

Hasil gambar untuk autumn

Ngomongin soal mantan, gue seolah seperti dipecundangi dengan perasaan sendiri sih sebenernya, terkadang seperti manusia yang terlalu naif. Terlalu sibuk melihat kebaikan orang-orang yang berada di luar lingkaran, padahal banyak orang yang lebih baik berada dalam lingkaran itu sendiri. Orang yang paling pertama berdiri menjaga kita semampunya untuk terhindar dari segala yang menyakitkan untuk gue temui emang selalu justru jadi orang yang gak kelihatan. Karena mata dan otak manusia cenderung berusaha melihat ke arah yang jauh. Itu juga yang seringkali membuat hidup kita kesandung berkali-kali. Tapi sebagai manusia yang memiliki kepala batu kaya gue – Tetep aja bandel. Mantan seolah mutiara terpendam yang pengen banget gue selami terus sampai ke dasar samudera, taruhannya padahal kemungkinan gue yakin bakalan tenggelem.

Hal paling rumit dalam hidup gue adalah mencoba menyelami kepergian seseorang…

Ceramah yang gue dapet saat sholat jumat kemarin juga sebenernya pembahasannya itu menarik. Pak Ustadnya bilang dengan nada yang teriak-teriak, padahal jelas-jelas dia pegang mic dan udah ada toa masjid. Tetep aja dengan nada menggebu-gebu dan volume paling keras yang entah apa maksudnya. Mungkin biar kelihatan berwibawa, padahal dengan dia teriak begitu suaranya malah jadi gak kedengeran. Intinya dia bilang: “Manusia itu berubah, tak ada yang bisa kita gantungkan hidup padanya. Hanya kepada Allah kita harus Berserah.”

Emang bener sih, apalagi perkara cinta, itu pembicaraan panjang. Karena pembahasannya bukan hanya tentang dicintai atau mencintai, bukan sebatas membahagiakan atau dibahagiakan. Kehidupan yang serba rumit dan misteri ini, yang membuat energi duka maupun suka di dalam jiwa kita yang kerapkali diakui sebagai “Paling Manusia”. Karena malaikat tidak memiliki perasaan segalau ini. Kita diberikan Tuhan perasaan adalah bonus mengenai sebuah kesempatan untuk memilih. Dan pilihan itu yang kelak akan dipertanyakan nanti, ketika kita sama-sama dibangkitkan kembali. Begitu kira-kira pemahaman gue sebagai manusia yang memiliki pikiran paling abstrak.

Bersambung……………

 

 

Dessyachieriny@yahoo.com

8 thoughts on “Para Pengabdi Mantan”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *